COVID-19

Dari judul udah kerasa horrornya ya.

Ivan positif Covid-19 sekitar akhir April 2021. Kita berdua memang masih WFO seperti biasa, karena sebenernya di kota kita tinggal itu casenya sedikit banget. Dan Ivan memang terkena di kantor karena dia sempet kontak dekat dengan orang yang positif.

Sebenernya Ivan tuh baru aja vaksin COVID-19 yang pertama dapat vaksin Sinovac. Segera setelah vaksin Ivan langsung ngerasain badannya ga enak, pusing, mual. Vaksinnya hari Jumat, hari Kamis sebelumnya sudah di swab antigen dan negatif. Tapi little did we know, malemnya hari Kamis itu Ivan kontak dengan orang positif.

Beruntungnya kantor Ivan emang mengharuskan karyawan untuk tes antigen setiap 3 hari sekali. Dia kontak hari Kamis malam, tau kalo orang itu positif hari Sabtu, hari Seninnya swab antigen dan hasilnya positif. Dengan garis kedua yang bener-bener jelas. Segera setelah keluar hasil antigennya, aku disuruh antigen juga dan puji Tuhan negatif. Trus kita berdua disuruh pulang dan isolasi mandiri, karena waktu itu ga ada gejala yang terlalu berarti.

Ivan sedikit sakit tenggorokan dan meriang. Untungnya juga aku barusan banget grocery shopping, jadi persediaan makanan di rumah aman banget.

Ga pake lama, setelah sampe di rumah, makan dan istirahat, Ivan mulai ngerasain gejala yang lebih ‘serius’. Tenggorokannya sakit banget, dan semakin lama semakin sakit. Tapi anehnya dia gak panas, jadi bukan radang biasa. To the point malemnya ga bisa tidur sama sekali, ga bisa makan bahkan ga bisa minum. Kalo disuruh deskripsiin sakitnya tu kayak ada banyak duri di dalem tenggorokannya. Semakin dia nelen semakin sakit.

Kita berdua langsung bertekad kalo besok semakin parah, langsung dibawa ke RS ajalah. Besoknya, hari Selasa, bener aja Ivan ga bisa tidur semaleman yang bikin sakitnya tambah parah. Dia juga lemes karena gabisa makan banyak. Obat-obatan yang dikasih dokter dari kantor juga ga ada yang bekerja. Aku langsung ngepack beberapa baju dan ke RS, karena mikirnya udah separah ini pasti disuruh opname aja.

Sampai di RS kita langsung ke IGD. Kita ke RS Mardi Rahayu karena kayaknya di Kudus yang lumayan bagus itu. Penanganannya cepet banget dan baik. Ivan langsung disuruh tidur di kasur yang sudah disediakan. Well, penanganannya cepet karena Ivan kena itu April, which is waktu itu emang kasus masih belum mbludak karena belum lebaran.

Disitu Ivan dicek tensi dan gula darah, ga perlu di swab karena sudah bawa hasil pdf dari CITO yang menunjukkan Ivan emang positif covid-19. Kayaknya kalo belum diswab harus diswab dulu baru bisa ditindak. Nunggu 20 menitan dokternya dateng. Dan dokternya bilang hasil tensi dan gula darahnya oke semua. Terus Ivan cerita keluhannya apa aja (dibantu aku ngomongnya, karena waktu itu juga ngomong udah susah banget) trus kata dokter kalo gejalanya Ivan tuh termasuknya gejala ringan.

Kita berdua kaget sih, kondisi kayak gini gak enaknya aja baru masuk gejala ringan. Yang gejala sedang ke berat kayak apa coba? Dan dokternya bilang kalo gejala ringan ga perlu opname sih, tapi balik lagi ke Ivannya dia maunya gimana. Trus dokternya juga bilang, kalo opname emang obat-obatan bisa diinfus tapi tetep beberapa harus diminum langsung. Karena disitu pusingnya saking sakitnya buat nelen jadi obat-obatan ga ada yang bisa masuk.

Trus kalo di opname kan gabisa ketemu istri, gabisa makan makanan yang enak-enak, karena makanan RS tahu sendiri lah ya, biasa aja hahaha. Ivan mulai galau, akhirnya dia minta pulang aja ga perlu opname, tapi request obat-obat yang mengandung penghilang rasa sakit. Trus waktu itu dibilangin sama dokter juga, kalo kena COVID dan sakitnya ‘cuma’ di tenggorokan, sebenernya patut ‘disyukuri’, karena berarti virusnya ga sampe di paru-paru.

Dikasih wejangan harus tetep positif dan jangan stress, karena stress menurunkan imun. Dan riak dari tenggorokan dibuang aja. Disitu Ivan yang awalnya stress banget, karena ga nyangka sakitnya bakal sesakit itu, mulai keliatan lebih positif. Honestly pas ngurusin Ivan itu aku juga udah sambil nangis-nangis pas Ivan ga ngeliat. Soalnya kasian banget ngeliatnya T-T I’m so afraid of losing him.

Pulangnya langsung buangin riak dan mulai makan bubur, trus konsumsi obat dari dokter di IGD. Anyway, obat ga bayar sama sekali. Cuman perlu nunjukin foto KK & nunjukin KTP aja. Tapi kayaknya kalo harus bayar pun ga terlalu mahal, sekitar 175ribu. Segera abis minum obat dari dokter IGD, Ivan udah getting a little bit better. Ke IGD hari Selasa, hari Rabunya Ivan udah mendingan, bisa makan seperti biasa, bisa ngomong kayak biasa juga. Hari Jumat rasa sakit udah hilang 80%, nyisa-nyisa dikit doang. Kalo dijabarin tu kayaknya cepet tapi pas ngerasain deg2an tiap hari.

Long story short, minggu depannya Ivan udah sehat banget. Tapi hasil PCR masih menunjukkan positif dengan CT Value masih 29 dan 30 an. Bener-bener PCR negatif setelah 2 minggu dan bisa masuk kerja seperti biasa. We are very very grateful semua biaya PCR (3x Ivan 1x aku) termasuk obat-obatan yang pada masanya mahal bangetttt (Oseltamivir) ditanggung 100% oleh kantor.

Sekarang kasus COVID di Indo sih udah menurun banget ya, kemarin liat update sehari penambahan 400 kasus aja, itungannya sedikit karena itungannya seluruh Indo. Semoga tetep gini trus yah, jangan sampe ada gelombang ketiga. Aminnn.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s