Drama Pasfoto & Ivan’s Birthday

Karena bulan ini sudah mau masukin surat-surat ke gereja, minggu kemarin pas Ivan ke Semarang kita pasfoto. Loh, meridnya kapan? Kok udah masukin surat-surat?

Meridnya masih rada lama sebenernya, tapi karena Ivan kerja luar kota dan gabisa sering-sering ke Semarang buat ikutan pranikah – sementara digerejaku ada ketentuan harus 24 kali pertemuan pranikah dulu baru boleh menikah, maka Bapak Evangelis yang melayani aku dan Ivan kasih saran bulan Mei dimulai dan surat dimasukin ke Gereja.

Sabtu kemarin sebelom nonton Avengers: End Game (AKHIRNYA, kita berdua tuh so late to the game, premiere 24 April baru nonton tanggal 4 Mei!) kita pergi pasfoto 4×6 dulu. Awal pergi cuaca masih mendung-mendung enak gitu. Waktu kita udah deket-deket tempat pasfotonya, tiba-tiba ujan dueres yang sampe jalanan ga keliatan gitu. Wiper udah max masih ga keliatan jalannya, parah banget kan.

Kita pasfoto di Starflash. Lokasinya tuh sebenernya strategis, cuman dia saking kecilnya parkiran mobilnya cuman muat 2 mobil. Dan udah ada 2 mobil nongkrong disitu. Kita jadi bingung mau parkir di jalan, posisinya masih ujan dueres. Kalo turun udah capek-capek dandan buat foto ntar lepek dong kena ujan.

tumblr_lv6bvbfp6e1r1yutvo1_400
Rain, rain go away come again another day

Akhirnya karena waktu semakin mepet sama nonton film, kita maksain turun dan bener aja, rambut yang aku curly jadi loss kena ujan, belom sepatunya Ivan basah sampe dia harus ganti sandal karena saking ujannya gede, jalanannya ternyata mulai banjir. -____- Udah rada badmood tuh dia, belum payung yang dia pake susah dibuka jadilah dia kena ujan dikit dan karena bajunya putih keliatan nemblok-nemblok.

Biaya pasfoto 4×6 di Starflash cukup murah sih sebenernya, apalagi mengingat ditungguin 10 menit jadi. Rp 50.000 saja sudah dapat 8 pasfoto, kalau minta tambahan 1 fotonya Rp 1.200 saja. Kita akhirnya minta tambah cetak 8 lagi, karena ini belum-belum kok Gereja aja udah minta 4 foto cetak. Lebih baik kelebihan daripada kurang, kita males juga bolak-balik ke tempat foto. Hehehe.

Anyway, kita tanya beberapa orang dan tukang fotonya, background foto dempet yang bener seharusnya  warna apa sih? Kebanyakan bilang warnanya bebas aja. Kita totally clueless dan pilih background biru aja biar cocok sama bajuku yang warna putih-abu-abu. Ada yang tahu harusnya warna apa? Please leave a comment yah. 🙂

Starflash studionya bersih, nyaman dan dingin. Penting nih. Soalnya aku pernah ke studio foto yang lebih mahal dari ini tapi studionya kotor berdebu dan panas karena ga ada AC. -_- Kayaknya untuk foto pasfoto bakal langganan deh sama Starflash. Soalnya cepet banget jadinya.

Kita masuk studio dan disuruh prepare dulu di ruang makeup. Ada kaca besar dan box-box tissue. Kita langsung lap-lap dan berusaha benerin rambut sebisa mungkin. Setelah selesai langsung disuruh foto, yang ga ada 2 menit kelar. Kemudian nungguin hasil jadinya. Saking dinginnya, baru 5 menit diruangan baju Ivan yang basah langsung kering. XD

Mood Ivan mulai membaik waktu dia liat hasil akhir fotonya. Keluar dari studio bahkan cengar-cengir biarpun masih ujan dikit.

IMG20190504164437
Tuh rambutku udah lepek >.<

Dan hari itu ditutup dengan sedih-sedih karena seri Avengers selesai. Tapi kita berdua cukup puas sama endingnya,, most of them are happy. Terutama my favorite hero of all time – Captain America. ❤ ❤

Besokannya Ivan birthday yang ke 25 dan sekaligus kita berdua katekisasi Pranikah yang pertama, yayyyy! Sembari kita nungguin bapaknya, kita makan-makan di kantin Gereja. Badmood dikit karena little misunderstanding, tapi kita bisa melalui katekisasi Pranikah pertama dengan baik. Semakin mendekati hari menikah tuh somehow kita berdua jadi lebih sensi dan moody. >.<

Habis dari katekisasi Pranikah kita langsung meluncur ke Scoops dan celebrate his birthday there.

LRM_EXPORT_54871388586187_20190505_150122435

Happy birthday once again, baby polar bear! ❤ You will always and forever be my baby. ❤ ❤