Wedding Day I : Holy Matrimony & McDonald’s Post-Wed

[Disclaimer : This gonna be a long ass post and full of pictures]

Hai Halo Haiii!I finally achieved new title in life : as Mrs. Ivan Gunawan!

8 February, 6 months ago, I’ve officially married my long time best friend. Mumpung lagi nganggur dan sudah settle sama kehidupan setelah menikah (cieilah) jadi pengin share-share that most memorable day of my life.

Before D-Day, February 7th

Sebenernya kita dari Kudus tanggal 6 Februari, pulang kerja langsung ke Semarang. Sampe Semarang malem dan langsung istirahat. Pagi tanggal 7 nya kita muter-muter Semarang karena ada beberapa urusan yang belom kelar kayak ambil jas Ivan & pasang nailart buat Tri dan nungguin mami pake nail gel.Selesai semuanya termasuk makan siang jam 12 lebihan dikit dan kita mutusin buat langsung ke hotel aja buat check in trus ngaplo aja di hotel seharian. Recharge sampe penuh sebelom besoknya acara full day biar ga tepar.

Kita langsung check in, sekaligus aku check in-in kamar bridesmaid dan kamar cicik. Ivan check in kamarnya + kamar bestman. Kamarku, bridesmaid dan cicik untungnya dapet 1 lantai. Tapi kamarnya Ivan dan bestman beda lantai sama aku. Yang awalnya aku pikir okelah, tapi ntar pas hari H ternyata bikin rada ribet. Aku pesen 1 kamar Junior Suites buat aku dan Mami di hari pertama, dan buat aku dan Ivan di hari setelahnya. Sisanya aku pesenin kamar Deluxe semua.

127237226

MG-Setos-Hotel-Semarang-2

Sorenya aku ngundang GO-Massage buat pijet + lulur. Ugh enak POLL kalo aja AC kamar gak kedinginan. Mau matiin kok nanggung, yaudah pijetan sambil gemeter kedinginan.

Abis pijetan, 1 bridesmaid dateng bareng bestman. Si bridesmaid ini pacarnya bestman, yang sodaranya Ivan. Jadi kita gabung ngumpul di kamarnya bridesmaid bareng sama Ivan juga kongko2.

Ngobrol-ngobrol sama Ivan, pesen makanan. Ga ada yang namanya dipingit2 deh. Karena udah dari siang-malem kita ketemu-ketemu mulu. XD

Lucunya kalo aku baca-baca banyak brides to be yang gabisa tidur malemnya, aku malah jam 9 malem udah ngantuk berat. Dan jam 10 abis ngobrol sama mami langsung pules sampe besoknya dibangunin mami jam 2.30 pagi, karena jadwalku makeup jam 3.00 pagi.

The Holy Matrimony, February 8th

Bangun pagi langsung seger, trus langsung mandi dan nungguin ci Glend, MUA aku. Mami juga langsung turun ke kamar mamanya Ivan buat di makeup disana. Karena ci Glend emang request slama makeup kalo bisa ga ada yang didalem kamar kecuali bride dan fotografer & videografer.

Kalo ga salah makeupnya kelar jam 6, foto&video dateng jam setengah 5 pagi. Sempet mulai ngantuk lagi pas ditengah-tengah makeup. Makeupnya kelar dan hasilnya oke bangett. Still look like me but better version.

Jam 07.00 mulai breakfast pake nasi langgi dari Putra Solo. Buat aku nasi box paling enak di Semarang emang Putra Solo, despite rempongnya dia cuman bisa nganter jam 7 pagi, ga bisa lebih pagian lagi. Porsinya sih mini, tapi pas buat cewek. Kalo cowok kayaknya harus 2 box ya.

Meanwhile tukang foto mulai foto-fotoin printilan wedding, kayak invitation, ring box, sepatu aku, dll.

Oh anyway, aku gajadi beli sepatu baru khusus buat wedding, aku pake wedges ku yang paling enak dan heels bagus cuman buat difoto aja. ๐Ÿ™‚

sty_7305 e-12149285469459914848..jpg

Ivan, bridesmaids dan bestman pada breakfast di hotel – yang katanya sih enak. Aku breakfast pake nasi box aja dengan posisi pas udah diwaring hahaha.Jam 08.00-08.30 mulai foto-foto cantik di lobby hotel, sama keluarga & bridesmaid & bestman.

Pas ini rada bete karena EO yang dijanjiin ke aku bakal ada 5 orang / lebih buat di pagi hari ternyata cuman 3 orangan aja. Yang 1 juga sibuk ngurusin keluarga, 1 nya gatau ngurusin apa, 1 nya stand by dideketku tapi ya ga gitu bantuin apa-apa. Justru malah pengarah gaya di tim fotografi yang bener-bener bantuin aku.

Tapi tetep usaha buat nyengir demi fotonya bagus. Jam 09.00 kita mulai berangkat ke gereja buat pemberkatan jam 10.00. Karena lokasi gereja rada jauh dari hotel jadi kita berangkat gasik. Sampai di gereja baru mulai kerasa nervous. Apalagi kita disuruh nunggu di mobil dulu karena tetep sampenya kecepetan.

sty_3037 e9142126964891049209..jpg

sty_3056 e5613951355359297246..jpg

Btw, kita bukan orang cina yang baik dan benar jadi gak ada tuh tradisi-tradisian kayak dilempar nasi, makan onde, bahkan kita gak ada teapai! Hahaha. Alesannya, seharian itu udah cukup ribet dengan adanya pemberkatan & resepsi, kita udah terlalu males kalo dipenuhin ama tradisi-tradisi lagi yang bakal bikin kita lebih capek.

Janji nikah sih udah hafal dari 1 minggu sebelomnya. Cuman kita berdua nervous aja takut salah dan malu-maluin, dan kita berdua mules-mules didalem mobil. :/

Sampai akhirnya kita disuruh masuk. Pas baru mulai jalan masuk di gereja, baru mulai kerasa terharu, kayak “akhirnyaaa.. kita bisa sampe disini”, tapi juga sedih karena “ya ampun, abis ini i’m someone’s wife, gak lagi jadi anak mami.”

Mati-matian nahan biar ga nangis, biar difoto bagus. Tapi malah jadinya awkward.

Jujur aja aku sendiri udah lupa firman Tuhan hari itu karena terlalu nervous. It was such a blur. Sampe tiba-tiba aja udah selesai dan akhirnya kita ke janji nikah. Janji nikahnya simpel dan pendek tapi mengena :

“Di hadapan Allah dan jemaat-Nya,

saya (…) mengambil engkau (…) sebagai istri/suamiku yang sah satu-satunya mulai saat ini dan seterusnya.

Saya berjanji memelihara hidup kudus dengan istri/suami dan akan mengasihimu dalam waktu suka maupun duka, sehat maupun sakit selama kita hidup.

Saya berjanji untuk memaafkan dan mengampunimu apabila terjadi perselisihan di antara kita, seperti yang diteladakankan Tuhan Yesus Kristus.”

Setelah janji nikah, prosesi buka waring. S Ivan langsung nangis termehek-mehek, yang bikin aku jadi ikutan nangis juga. Dan sekalinya keluar, susah banget brenti. -_____-

Padahal honestly aku cukup lempeng awalnya. Sukses nahan nangis biarpun mami-mama udah sentrup-sentrup. Tapi begitu liat Ivan mulai nangis udah ga tahan juga langsung ngucur.

Abis buka waring, pasang cincin, turun dan tiup lilin, trus langsung ke prosesi minta restu ortu. Dari awal mulai jalan aja mami udah nangis-nangis mulu, apalagi pas sungkem. Mama Ivan malah keliatan kuat, cuman nangis dikit-dikit, in the end cerita ternyata takut makeup nya luntur. XD

Setelah kelar di gereja, EO nya juga cerita. Sebenernya dia biasanya nyiapin tissue cuman 1 box di gereja, cuman gatau kali ini ownernya suruh nyiapin 2 box. Dia nurut aja, trus beneran dong itu tissue 2 box abis buat segereja. Katanya pada ikut nangis-nangisan semua. Ngga cuman keluarga / relasi, singer, song leader, pemain musik, juga pada ikut nangis semua.

The whole Holy Matrimony was sacred, intimate and full of waterworks. Mungkin karena aku anak terakhir, cucu terakhir dan Ivan anak tunggal ya. Jadi rasa kehilangan dari mami-mama terasa ke semua orang. Karena papi-papa udah pada ngga ada, mami-mama jalan barengan berdua. Justru aku seneng, karena kelihatan deket dan ngga berjarak, dan ngga ngrepotin keluarga lainnya.

Yang lucu, waktu salam-salaman sebenernya aku udah ngga nangis. Sampe waktu Ivan salaman sama salah satu bestman dia yang koko sepupunya paling deket, dan aku liat kokonya nangis, sambil meluk-meluk Ivan. Trus aku banjir lagi dong, jadi abis itu aku salaman ama orang sambil mewek.

-____-

After Holy Matrimony

Selesai pemberkatan rasanya lega, happy. Urusan catpil langsung di gereja, minjem ruang bermain anak-anak. Jadi sehari urusan catpil dan gereja langsung beres. Banyak yang tanya, kok bisa petugas catpil dibawa ke gereja, bukannya sekarang udah gak bisa? Sejujurnya aku juga ngga tau, karena yang ngurusin semuanya Ivan. Aku cuman terima jadi iya-iya aja. Hahaha..

Catpil beres, kita langsung keluar buat lepas balon. Seneng banget liat banyak balon warna peach dan pink. Lebih seneng lagi semuanya sumringah, hepi-hepi abis nangis-nangisan di dalem. Sekarang kalo liat foto ini sedikit sedih sih, soalnya karena adanya covid, entah kapan bisa foto deket-deketan kayak gini lagi. :/

3g3a07887380333267781380538.jpg

Abis itu kita langsung cuss ke tempat foto-foto selanjutnya. Kita gak foto di kota lama, pantai, or anything you named it. Kita foto di MCDONALDS.

Lebih tepatnya di McD Pandanaran. Honestly, EO & fotografer sebenernya rada ragu dan sangsi sama permintaanku buat post-wed pics nya di McD. Ya biasanya capeng laen mah pengennya foto cantik-cantik di studio kek, pantai kek, eh ini malah di McD.

EO nya sempet bilang bahkan fotografernya sempet ragu-ragu bakal bisa ambil foto bagus ato gak, dan minta tolong supaya bisa ngarahin aku ke tempat lain. But it’s already become my kind of a dream buat foto post-wed di tempat yang gak mainstream. Dan sejauh ini kayaknya belom ada yang foto post-wed di McD.

So, here we go. XD

sty_82186125985493925365754.jpgsty_81314139318948366507517.jpg

Sesampainya di McD (yang unfortunately rame) sedikit malu buat keluar dari mobil manten, tapi yasudahlah. Udah kepalang tanggung. EO nya masuk dulu dan jelasin ke mbak-mbak di McD + manajernya kalo ada manten mau foto disini, boleh apa gak, bayar berapa, dll. Ternyata nggak bayar sama sekali, cuman perlu beli makan aja.

Mbak-mbak McD nya bingung gak? BINGUNG DONG. Sampe nanyain EO ku trus, “yakin mbak mau foto disini?”, EO nya cuman bisa bilang, “iya mbak, ini manten saya yang minta.”

Trus ya udah, kita masuk aja beli-beli pilih happy meal dan dijepret sana-sini. Diliatin orang-orang kayaknya. Ya secara gaunku trainnya aja panjang banget, udah narik perhatian sendiri. Yang kasian si bridesmaid & bestman sih, harus ikutan malu ngeliatin kelakuan mantennya yang random.

Selesai transaksi dan foto-foto, malahan manajernya datengin EO ku dan ngasih kupon McD kayaknya total 250 ribuan dalam bentuk 1 vouchernya 50 ribu. Kayaknya loh ya, aku juga udah lupa dan gak ngeliat. Aku langsung bilang kasih ke bestman & bridesmaid aja.

Ga cuman foto di McD aja, selesai transaksi, kita keluar dan liat ada bapak-bapak gojek & grab lagi antri makanan di tempat antri khusus diluar. Lupa siapa yang nyetusin ide, akhirnya kita foto-foto juga sama bapak-bapak itu. XD

Foto-foto di McD bentar doang abis itu kita langsung cus ke hotel buat makan siang, aku sih makan McD di mobil sama Ivan.

Mungkin pada bingung ya, ngapain sih foto di McD? Biar viral?Nggak sih, kita bahkan awalnya nggak yakin bisa foto di McD. Awalnya juga ragu-ragu. Karena kan belom pernah ada yang foto-foto di McD, kita juga ga yakin kita bakal diijinin, jadi kita mah malah udah siap-siap nyogok biar boleh.Kita tuh waktu pacaran seneng banget makan di McD, bisa dibilang McD itu our go-to foods.

Bingung mo makan apa? McD aja hayuk. So you can say McD is kind of big part in our relationship. Tri resek, PMS, nyebelin? Ivan beliin McD udah paling bener. XD

Jadi emang kita pengen foto-foto yang fun dan gak kaku. Tapi memorable. Mo sampe tua juga dikenang, karena kita yakin kita tua McD juga masih bakalan ada. Trus besok-besok kita bisa cerita ke anak-anak yang kita ajakin makan McD, “dulu mami papi foto nikahan disini.” Hahaha.

We are really really blessed to be surrounded with people that cares about us that they don’t even care if we’re embarassing. XD

Lebih blessed lagi, malemnya setelah resepsi, manajer McD whatsapp aku. Dia dapet nomerku dari fotograferku yang udah ngepost beberapa foto-fotoku. Dan minta ketemuan buat ngasih kenang-kenangan soalnya aku udah foto-foto di McD. Epic banget gak sih? Dia yang aku repotin, mintain balon lagi, malah dia yang mau kasih aku kenang-kenangan.

Karena jadwal yang mepet buat balik Kudus lagi, kita gak bisa ketemuan dan kenang-kenangannya dikirim aja ke rumahku di Kudus. Kita dapet bantal, shopping bag dan voucher makan di McD 500ribu. Emang rejeki anak soleh.

img_20200909_081805_8832233334544196758546.jpg

Sampe sini dulu ya, kapan-kapan lanjut lagi yang resepsi. Karena ini aja udah cukup panjang. Hehehe.

Thanks for reading!