How He Proposed?

IMG_20180904_113206

I dari ITernally yakni Ivan melamar aku personally pada tanggal 13 Januari 2018. Jelek banget yah tanggalnya, buat orang superstitious kek aku angka 13 tu nggak banget, tapi ya sudahlah. LOL.

Sebenernya proses lamarannya gak ada romantis-romantisnya. Bermula dari Ivan cerita ke mamahnya (susah banget menghilangkan h dibalik mama karena kalo manggilnya “mama” berasa kagok, enakan “mamah” lol) kalo dia mau ngelamar dan beliin cincin as a surprise.

Trus mamanya bilang, “yakin mau beliin surprise? itu cincin buat selamanya dipake lho, nanti kalo kegedean / kekecilan gimana?” yak mamahnya Ivan itu punya toko mas tapi ga tau ada yang namanya “resize” (anyway aku juga gatau sih waktu itu wuakakaka)

Karena si Ivan juga bingung dan galau, yasudah gagal lah rencana mau surprise lamaran wuakakaka. 13 Januari 2018, Ivan dateng dari Kudus (anyway dia kerjanya di Kudus, aku tinggalnya di Semarang, 2 weeks sekali dia dateng ke Semarang buat ketemu) dan ketemu mami aku trus nyeritain kalo dia mau ngelamar.Sekaligus minta aku personally.

Dan akunya lagi ngapain?

TIDUR SIANGGGG SAMA SEKALI GA SADAR DIA UDAH DI RUMAH WUAKAKAKA

Dianya nervous sini enak-enakan ngorok sambil ngiler-ngiler.

Sampe akhirnya abis dia ngobrol-ngobrol aku ditelpon disuruh bangun, trus emang kita udah ada rencana pergi ke CL sih. Bangun-bangun, mandi, catokan, makeupan. Meluncurlah ke CL. Sampe di CL langsung ke Diamond World. (anyway, he already told me about his plan about proposing to me dan cerita kalo mamahnya prefer dia beliin langsung ada aku biar bisa dicoba, dengan cara nganter aku ke toko berlian langsung di CL. Ga romantis bener dah)

Sesampainya di sana, cincin yang aku suka cuman ada 1 size saudara-saudara. Tau gitu kan Ivan beli sendiri trus surprise proposalnya tetap jalan. BBBZZZZZ

Akhirnya yaudah dibeliin trus aku gamau langsung resize secara itu hari Sabtu, dan Diamond World kalo Minggu ga ada tukangnya. Jadi aku bakalan lama kalo mau ketemu sama cincin itu lagi secara baru bisa bener Selasa. Abis dibeliin kok ngga ngerasain cincin dipake-pake? Belum mau foto-foto kan. *norak* WAKAKAKKAKA

Setelah beli cincin, kita kemana? Apakah kita celebratory dinner di restoran mewah? O tentu tidak. Karena saya sudah sangat lapar dan ngga doyan makanan foodcourt di CL, akhirnya kita ke Bee’s! Wuahahahaha

Sambil foto-foto melulu tuh cincin yang kegedean banget di jari manis (size nya 14, while aku harusnya 9) abis foto-foto dipindah deh tuh cincin tunangan ke jari tengah saking takutnya jatuh dan hilang. Huahahaha

Aside from so not romantic proposal, I still love him sooo much because he’s giving me ALL THE BEST he’s got and proposed to me personally. Showing how serious he is about me.

And we’re going to be officially engaged on October 2018! Yayyyy

Kenapah kok engagement personal sama officialnya sampai beda jauh?

September tahun lalu papahnya Ivan meninggal (masih sedih kalo inget karena seharusnya aku yang anak yatim bisa dapet sosok papah lagi gajadi) dan menurut kebudayaan cina tuh ga boleh merayakan sesuatu sebelum 1 tahunan orang yang meninggal. Apalagi orang tua sendiri.

Jadilah kita yang awalnya mau engaged officially bulan Juni 2018 harus diundur ke Oktober 2018. Tapi Ivannya udah kebelet mau ngiket jadi dia beliin cincin Januari 2018, buat ‘pengiket’ hahahaha. Tapi Tri belum kerasa diiket tuh ppffttttt… (udah ding udah, peace bro)

So that’s how he proposed. Sampe sekarang masi berasa aneh kalo nyebut dia “calon” atau “tunangan saya”. Tapi dianya ngomel kalo disebut “pacar” atau “cowokku” katanya kan udah naek level huahahaha.

cropped-26238912_1676080982450565_2918668359364258407_n
Yah biar afdol makan cake di Gumaya lah. Ngarep ada live piano tp ternyata g ada waktu itu hiks
IMG_20180904_113222
Ini fotonya di meja Bee’s guys LOL Tu liat si cincin masih nongol saking kegedeannya