Percintaan atau Pencitraan?

Kemarin instagram dihebohkan dengan postingan di akun-akun gosip tentang perceraian dari Gading-Gisele. Malemnya lebih heboh lagi karena Gisele dan Gading sama-sama bikin pernyataan maaf di instagram – yang berarti bukan cuman gosip. Dan #savegempi sampe trending di twitter.

I’m not their fan, even I wasn’t following them on instagram – but who’s Indonesians doesn’t know Gading-Gisele? Waktu kemarinan ada Bazaar di Semarang malah sempet skin contact sama si Gisele. (Ternyata artis juga manusia biasa yang kalo dari deket wajah didempul pol ya keliatan jelas)

One thing I realized, pencitraan di Instagram itu kejam. Orang-orang yang terlihat baik-baik banget, ternyata di belakang itu mereka banyak masalah bahkan sampai memutuskan cerai. Ada 1 selebgram yang aku follow, dia keliatan baik-baik sekali sama suaminya, dimanja, dibeliin ini itu. Not long after, si selebgram ini ganti suami dan ternyata cerai sama suami sebelumnya – yang terlihat sesempurna itu.

Jadi sering mikir, BANYAK SEKALI orang termakan dengan pencitraan selebgram atau even worst, orang yang bukan siapa-siapa. Aku ngalami sendiri, waktu aku pamer di instagram baru dilamar dikasih cincin sama Ivan – salah satu dari temenku mengakui dengan blak-blakan kalau dia iri dan langsung MINTA dilamar pacarnya – yang baru sebentar jadian.

It was funny, until I realized a lot of people might be like her. Gampang termakan pencitraan di instagram. Nobody should be believe everything they see on instagram, karena di instagram ataupun platform sosial media lainnya – orang berusaha menampilkan sisi terbaik diri mereka. Ga ada kan yang lagi berantem trus nunjuk-nunjukin di instagram? The worst thing is, banyak yang berpikir kalo ga ngepost di instagram berarti idupnya boring.

Contoh pribadiku lainnya, dengan mantanku sebelum ini. Aku lumayan sering update dengan dia di instagram dan waktu aku putus banyak yang kaget – bahkan sampe aku dichat salah satu followers instagram yang sebenernya kita juga ga kenal-kenal banget. Dia dan temenku banyak yang bilang “loh padahal kalian di instagram keliatan baik-baik aja”, yah siapa yang mau ngeshare juga berantem-beranteman di instagram?

The conclusion, instagram jelas bukan tolak ukur kebahagiaan seseorang. Bisa jadi di instagram hidupnya terlihat bahagia – tapi who knows what’s behind that? Di instagram ngepost foto makan di tempat hits, siapa tahu di balik itu sebelum kesana pasangan ini berantem karena si cowok males makan di tempat hits yang belum tentu enak, dan si cewek pengin coba karena cuma lagi hits?

Di instagram foto dapet hadiah macem-macem dari si cowok, siapa tahu kalo dibaliknya mereka habis berantem parah dan si cowok berusaha baik-baikin dengan kasih hadiah-hadiah?

Let’s living our life, enjoy the moment – without concerning will it be instagramable or not.

Let’s fix ourselves first before judging others based on their instagram post.

Ciao!