New Year!

Happy New Year 2019 everyone!

Kemarin ga merayakan tahun baruan di Semarang, seperti yang sudah-sudah. Padahal di deket rumah barusan aja diresmikan Semarang Bridge Fountain (nama kerennya, nama sebenernya sih Banjir Kanal ahahaha). Bangga banget sumpah, Semarang airport nya diupgrade – dan ditambah landmark baru deket rumah lagi! ❀ At least, sekarang Semarang beneran berasa ibu kota. Terimakasih Pak Hendrar!

Untuk penampakannya bisa dilihat disini.

Taun baruan kali ini aku ke Jepara, ke kampung halamannya si Ivan dan membabi bersama. Siang makan duren, malem makan kepiting. Baru 24 ya makan ga pake mikir kolesterol. XDXD Dan tentunya di Jepara ga afdol kalo ga ke pantai yang sayangnyaaaa…. karena lagi pasang, pantainya kotor banget. T_T

Pantes aja biaya hotel disana murah banget padahal malem taun baru.

LRM_EXPORT_45791050844255_20181229_181143707.jpeg
Percuma kriting rambut sebelom ke pantai, los semua kritingannya
LRM_EXPORT_137902245208046_20181231_123742437.jpeg
Captured by Instagram fiance

Seperti orang dewasa pada umumnya, tahun ini mau buat resolusi setelah hampir 25 tahun hidup tanpa pikiran untuk memperbaiki diri, maka resolusi tahun 2019 adalah :

  • Spend more time with family
  • Mengurangi pengeluaran tidak perlu (tahan-tahan beli kosmetik yang ga butuh)
  • Dibaptis
  • Deal vendor untuk wedding yang masih kurang dan lebih rajin ngubek-ngubek untuk cari reviews dan harga yang affordable
  • Sleep more (karena game online dan netflix jadwal tidur jadi SANGAT terganggu, ga jarang cuman tidur 4 jam semalem.)
  • DIET (goal tahun ini turun 5 kg)
  • Exercise more (at least sehari 30 menit)
  • Bikin agenda pengeluaran
  • Less unhealthy foods and snacks
  • Less social media

Di tahun 2019 ini aku bakal memasuki usia quarter life – seperempat abad. Wow, ngeri yah. Kayak baru kemaren aja aku masuk SMA dan ternyata kehidupan itu sudah berlalu 10 tahun.

Kadang suka lupa kalo udah hampir seperempat abad, masih sering ngajak berantem keponakan, kalo kelaperan suka ngomel ga jelas dan mood swing susah banget diajak kerjasama. Maybe I need another resolution for 2019 which is be MATURER. Hahahaha.

56720_1335722733418_2491680_o.jpg
Foto untuk Yearbook kelas 11. Iya itu aku sama Ivan foto sebelahan dan belum kenal satu sama lain. XD (Ketiga dan keempat dari kiri) – foto ini dipost di facebook temen aku November 2010.

Tahun 2018 jelas merupakan tahun yang membahagiakan buat aku. Got engaged both personal and officially which means we took another milestone in our life – and we’re already preparing for another step forward. ❀

LRM_EXPORT_137748732026806_20181231_123508924.jpeg

So, how’s your new year? πŸ™‚

Thanks for reading!

IT.

 

Iklan

When I Feel Uninspired

Hi halo hi! Udah rada lama ga update blog yah. Sebenernya ada 1 post yang sudah dischedule untuk bahas wedding prep. Sementara ini update random dan curcol dulu. Hihihi.

Belakangan mikir waktu 24 jam itu kurang banget ya apalagi kalo ada game baru – moreover ada 2 game baru! The Sims 4 barusan keluarin expansion pack terbaru yang Get Famous, kudu banget coba dong.

Ragnarok Mobile Eternal Love juga kudu diurusin karena sometimes harus Endless Tower yang hadiah-hadiahnya lumayan banget dijual – belom kalo orang guild pada lengkap dan ngajakin Valhalla – mau skip kok eman, ga skip kok ini The Sims 4 manggil-manggil.

Akhirnya jadi sering tidur subuh cuman demi memuaskan hasrat maen game. Yah gimana, pulang kantor sampe rumah udah jam 5. Ngurusin anjing-anjingku dulu sampe jam 6. Kadang diajakin makan diluar sama Mami yang bisa sampe jam 8an. Trus baru bisa mulai main jam segitu. Kalo mau tidur normal berarti maen cuman 2 jam, jelas ga cukup. XD

Nah, kemarin sempet off 1 malem ga maen karena bosen dan nonton film. Scroll Netflix ketemu Riverdale, baru nonton episode pertama eh kok kayaknya seru. Jadi keterusan dan kesenengan. Jadilah beberapa hari ini baru tidur jam 2 karena main game dan abis itu nonton. *clapclap*

Netflix tu kalo bikin film langsung kelar sampah ya (ex : Kissing Booth, Sierra Burgess is a Loser), tapi kalo buat series kok bagus-bagus. XDXD Udah beberapa film series nya netflix yang seru dan worth ditonton : Devilman Crybaby (anime ala Amerika sih, tapi bagussssss!), 13 Reasons Why (drama misteri yang seru juga, tentang cewek yang bunuh diri dan ninggalin 13 tape alesan kenapa dan karena siapa dia bunuh diri) dan yang terakhir ini Riverdale – yang ternyata bagus juga biarpun kadang dialognya alay.

Baru sampe season 2 episode 3 – dan rada slow paced ya. Abis ketauan siapa pembunuh Jason kok jadi ga asik lagi. Trus brasa Tersanjung bener lama-lama idupnya kok susah dan banyak masalah mulu. (namanya juga dramaaa) Tapi aku ship si Betty-Jughead banget ❀ couple yang biarpun beda banget tapi bisa look adorable and complete each other.

Kemarin sempet ngeluh sama Ivan, kok aku berasa uninspired banget. Karena kerjaan di bidang seni (Desainer Grafis) dan wedding prep yang juga membutuhkan otak kanan kerja keras, akhir-akhir ini kok malah rasanya males berhubungan dengan seni. Sempet mikir apa aku kurang baca manga dan nonton film, karena biasanya abis nonton film bagus aku bisa terinspirasi.

Setelah nonton film baru, ternyata kok inspirasi ga datang juga. Entah filmnya kurang bagus atau mungkin sebenernya aku cuman butuh liburan. Hahahaha.

Percintaan atau Pencitraan?

Kemarin instagram dihebohkan dengan postingan di akun-akun gosip tentang perceraian dari Gading-Gisele. Malemnya lebih heboh lagi karena Gisele dan Gading sama-sama bikin pernyataan maaf di instagram – yang berarti bukan cuman gosip. Dan #savegempi sampe trending di twitter.

I’m not their fan, even I wasn’t following them on instagram – but who’s Indonesians doesn’t know Gading-Gisele? Waktu kemarinan ada Bazaar di Semarang malah sempet skin contact sama si Gisele. (Ternyata artis juga manusia biasa yang kalo dari deket wajah didempul pol ya keliatan jelas)

One thing I realized, pencitraan di Instagram itu kejam. Orang-orang yang terlihat baik-baik banget, ternyata di belakang itu mereka banyak masalah bahkan sampai memutuskan cerai. Ada 1 selebgram yang aku follow, dia keliatan baik-baik sekali sama suaminya, dimanja, dibeliin ini itu. Not long after, si selebgram ini ganti suami dan ternyata cerai sama suami sebelumnya – yang terlihat sesempurna itu.

Jadi sering mikir, BANYAK SEKALI orang termakan dengan pencitraan selebgram atau even worst, orang yang bukan siapa-siapa. Aku ngalami sendiri, waktu aku pamer di instagram baru dilamar dikasih cincin sama Ivan – salah satu dari temenku mengakui dengan blak-blakan kalau dia iri dan langsung MINTA dilamar pacarnya – yang baru sebentar jadian.

It was funny, until I realized a lot of people might be like her. Gampang termakan pencitraan di instagram. Nobody should be believe everything they see on instagram, karena di instagram ataupun platform sosial media lainnya – orang berusaha menampilkan sisi terbaik diri mereka. Ga ada kan yang lagi berantem trus nunjuk-nunjukin di instagram? The worst thing is, banyak yang berpikir kalo ga ngepost di instagram berarti idupnya boring.

Contoh pribadiku lainnya, dengan mantanku sebelum ini. Aku lumayan sering update dengan dia di instagram dan waktu aku putus banyak yang kaget – bahkan sampe aku dichat salah satu followers instagram yang sebenernya kita juga ga kenal-kenal banget. Dia dan temenku banyak yang bilang “loh padahal kalian di instagram keliatan baik-baik aja”, yah siapa yang mau ngeshare juga berantem-beranteman di instagram?

The conclusion, instagram jelas bukan tolak ukur kebahagiaan seseorang. Bisa jadi di instagram hidupnya terlihat bahagia – tapi who knows what’s behind that? Di instagram ngepost foto makan di tempat hits, siapa tahu di balik itu sebelum kesana pasangan ini berantem karena si cowok males makan di tempat hits yang belum tentu enak, dan si cewek pengin coba karena cuma lagi hits?

Di instagram foto dapet hadiah macem-macem dari si cowok, siapa tahu kalo dibaliknya mereka habis berantem parah dan si cowok berusaha baik-baikin dengan kasih hadiah-hadiah?

Let’s living our life, enjoy the moment – without concerning will it be instagramable or not.

Let’s fix ourselves first before judging others based on their instagram post.

Ciao!

 

Kwon Sang Woo

Disclaimer : Post ini bukan tentang aktor Korea Kwon Sang Woo dan dipenuhi istilah-istilah gaming.

Postingan kali ini terinspirasi dari pembicaraan bapak-bapak di kantor yang masa mudanya masih main MIRC – dan aku roaming. LOL.

Tau sih tau, tapi ga pernah main. Dan ga pernah tertarik main.

Waktu jaman-jaman SMP, seneng banget ke warnet. Tiap weekend pasti langsung ke warnet dan biasa disitu dari jam 9-5, dianter jemput Mami. Berasa orang ngantor tapi dulu kok asik ya ga kayak ngantor sekarang 9-5 tapi tiap jam 12 udah ngecekin jam mulu nungguin jam 5 hahahaha.

Dulu ke warnet bukan buat MIRC an atau YM an, tapi buat main game online. Terutama RAN Online, yang dulu bikin tergila-gila parah sampe nilai jeblok semua. Untuk ukuran game komputer pada jaman dulu (2005) ini game grafisnya ciamik tenan. Dan gameplaynya juga ga ngebosenin ditambah ceritanya bagus.

Ran-Online1-2000x1400
Penampakan opening RAN online

Anak umur 13 taunan main game online – cewek lagi – cupunya minta ampun. Ga bisa baca peta. Mao kemana jadi kemana dan jadi sasaran PK (Player Killing) berkali-kali sampe setres. Trus kerjaannya juga leveling sendirian dan ansos – tapi hepi. Sekarang ngegame online ga ada temennya udah ga napsu.

Suatu saat, ada yang tiba-tiba ngajakin party dengan nickname Kwon_Sang_Woo (sampe apal). Dia chat ngajakin leveling bareng sama temen guildnya. Kayaknya aku juga disuruh ikut ke guildnya dia. Guild = group yang dibentuk oleh player di game.

Karena bingung dia bisa tiba-tiba add aku, dia suruh aku liat kesebelahku. Alamak ternyata si Kwon Sang Woo ini orang yang daritadi main disebelahku. Dan ternyata ASLINYA GANTENG! OMG! *berbinar-binar* Biar kerjaannya ngegame doang, aku juga tau cowok yang ganteng dan nggak. Huahahaha.

Bocah ingusan umur 13 taun jelas malu-malu dan mendadak mukaku panas dan ga berani noleh-noleh. Trus maunya chat doang gamau ngomong langsung. Coba kejadian sekarang. Huahahahaha.

Akhirnya doi pamitan pulang dengan diiringi tatapanku yang berbinar-binar ga percaya ketemu cowo ganteng di warnet – dan aku langsung googling cari Kwon Sang Woo, dengan bodohnya mikir itu nama aslinya. Ketemunya malah Kwon Sang Woo aktor Korea, jadi sampe sekarang gatau si KSW KW itu nama aslinya siapa. Gabisa stalking deh. Hahaha.

Kwon-Sang-Woo
Kwon Sang Woo beneran, yang KW hampir-hampir mirip gini… potongan rambutnya LOL

Trus jadi centil kalo mau ke warnet, dandan dikit. At least keramasan dulu. (jaman dulu keramasan = dandan). Trus pilih-pilih kaosnya yang rapi dan bagusan dikit, ga kayak biasanya. Dipikir dulu centil banget astaga, masih 13 taun.

 

Apalah daya, doi ga pernah main ke warnet lagi. LOL. Dan tiap online juga ga pernah ngajakin maen bareng. Iyalah siapa yang doyan bocah bayi yang ketemu di warnet? LOL. Dan sebagai cewek jelas big no chat cowok duluan ajak main bareng. (halah apaan sih.)

Mungkin bisa dibilang he was my first crush from game. LOL.

Dan setelah itu aku jadi punya temen-temen baru dari game, dan coba-coba game online lain dan dapet lebih banyak online friends lagi. Jadi begitulah, dulu aku emang ga trendy dan ga nyoba MIRC / YM dan ketemu temen disitu, tapi aku ketemu temen-temen di aplikasi lain – yaitu game online.

Bisa sahabatan sama tunanganku sekarang juga semua berawal dari kegilaan kita berdua gaming. Kemarin sempet tanya juga sama Ivan, “Have u ever have crush while playing online game? Or at least ngajak kenalan cewek lah di game?”, dia bilang, “Hah? Nggak lah. Di game udah cukup sibuk cari level, grinding, cari gold, aku dulu ga percaya ada cewek asli ngegame.” Real gamer ya kayak dia gini, ga urusan sama orang. LOL!

Pembicaraan tentang MIRC siang ini berbuah keingetan sama gebetan jaman piyik. Ngga tau kabarnya si Kwon Sang Woo gimana, maybe dia udah beranak hahaha. Secara aku ketemu aja dia udah 20an.

Thankyou for reading this random post. See you on my next post!

 

Review Vendor Engagement

Hai Halo Hai!

Di Semarang udah mulai sering hujan nih. Duh, senengnyaa…

Biarpun kalo pagi-pagi bikin tambah pengin merungkel di kasur, tapi kalo udah masuk musim penghujan tu rasanya semangat gitu. Pergi kemana-mana enak gak panassss. Lol

Jadi, hari ini mau mulai review vendor-vendor di Engagement kemarin. *kretek-kretek jari* Bakalan long post kayaknya, soalnya vendor di akhir-akhir nambah muluu. Hahaha.

Enjoy!

1. Venue : Palace Fine Cuisine & Ballroom

9.5/10

STY_5242 e

Restoran yang kayaknya udah rada lama di Semarang, tapi ngga selama sampai jaman mamiku udah ada. Lol. Kayaknya dia baru muncul jaman aku SD/SMP deh. Gedungnya modern, tapi karena didalemnya udah dimakan usia jadi beberapa tembok udah mengelupas. *lagi acara aja sempet-sempetnya merhatiin tembok*

Palace ini ada 3 lantai, lantai 3 buat ballroom biasa buat nikahan. Kalo ga salah bisa nampung 100 meja. Di lantai 1 buat meeting, gathering, engagement, gitu-gitu. Yang lebih kecil. Tapi bisa juga dipakai buat nikahan, tinggal temboknya dicopotin. Hahahaha

H-1 aku engagement lantai 1 dipakai buat nikahan dan semua temboknya dicopot.

Aku pakai ruangan bawah, namanya Ruang Jade. Di bawah ada 3 ruang, Ruang Pearl (paling kecil), Ruang Jade (medium) sama satunya lupa. Hahaha.

Marketing Palace (Ci Ella) ini bener-bener SUPER HELPFUL. Karena ngga pakai EO, semua mua aku yang ngurusin dan ci Ella ini bener-bener membantu. Karena segala aja yang aku butuh dikirim semua langsung ke Palace dan diterima ci Ella. Kayak baki, hampers, cookies dan cake. Trus, waktu aku protes karena ga dapet pita di kursi, dia yang langsung handle dan ngurusin semuanya. LOL

Makanannya juga enak-enakkk. Aku pesen 7 menu including desert :

  • Charsiew Pao

Ini enak! Tapi kayaknya kesalahan pesen bakpao buat pembuka karena jadi kekenyangan. Hahahaha. Oh, anyway, bukan babi yah. Ini charsiew ayam. LOL. Di Palace tidak menyediakan babi. Iya, kaget kan. Chinese food tapi ngga ada babinya. LOL. Tapi, aku juga biarpun chinese ga doyan-doyan babi amat jadi bukan masalah.

  • Sup Jagung Kepiting

Enakkkk bener-bener kerasa kepitingnya!

  • Ayam Ca Kacang Mete

Enakk juga ini, cuman metenya harusnya dikasih terakhir biar masih crunchy. Tapi overall enak, rasa jahenya juga ga terlalu kuat. Pas bener.

  • Brokoli Siram Saus Kepiting

Paling ga doyan dari semuanya. Karena brokolinya motong-motongnya kegedean jadi mau makan cantik susah. Hahahahaha. Bikin ga mood duluan. Trus saus kepitingnya juga kurang banyak.

  • Gurame Asam Manis

Paling favorit dari semua menu yang ada! Sausnya beneran enak dan guramenya ga bau! Sampe ini yang bener-bener sisa paling dikit.

  • Nasi Goreng Udang & Mie Goreng Ayam Udang

Ngga sempet coba tapi kata tamu-tamunya mie gorengnya enak.

  • Es Similo & Longan

Enakkk. Manisss banget dan longannya ngga kecut. Bener-bener seger.

Anyway, dari cerita temenku makanannya bener-bener enak semua dan porsinya besar-besar. Ini penting nih, soalnya ga enak kan udah menjamu orang tapi ternyata porsinya kecil dan kurang. Bener-bener recommended!

2. Venue Decoration : Me And March (@meandmarch)

10/10

STY_5452

Sebenernya dari Palace ini lagi ada promo, 1.5 juta per meja minimal order 5 meja udah dapet dekorasi. Tapi aku ngga mau, karena kalo promo itu biasanya dapetnya juga standard dan aku gabisa banyak rewel.

Di saat bersamaan, sahabatku dari jaman SMP, Gaby (yang kemarinan baru di Bridal Shower) nawarin aku mau pake jasa dia ngga, karena dia kan emang baru banget buka jasa dekorasi, terutama dekor engagement. Trus langsung lah lapor sama Ivan, kata Ivan dia malah takut tar si Gaby ilfeel aku rewel. Huahahaha. Tapi ntah kenapa mantep aja gitu sama si Gaby biarpun waktu itu dia belum ada portfolio kecuali engagement dia sendiri – tapi aku PERCAYA PENUH sama dia.

Dan ternyata EMANG NGGAK SALAH. It’s much much more than my expectation and BEYOND my imagination. *lebay*

Tapi serius, waktu pagi-pagi hari H aku tanya dia dekornya gimana? Dia ngirim fotonya dan bilang udah kelar. Gila, aku sampe speechless. KOK BAGUS BANGET.

Jadi ini milih dekor aja ya, aku ngirimin ada kali 10 foto inspirasi dekor. Dan itu ngerewelin juga dari bulan Maret. Huahahaha. Penginnya gini, eh tapi gini juga bagus, eh warnanya gini bagus. Bingung karepe dewe. Dan si Gaby tu teteup sabar dan kayak bisa menerjemahkan apa mauku. Mungkin karena efek temenan dari jaman SMP juga ya. Tapi aku masih amazed sampe sekarang.

Di acara juga pada nanya, dekornya pake apa, sama siapa, blablabla saking bagusnya. FYI, si Gaby tu ntar merid tanggal 10 November. Tapi dia masih sempet-sempetnya make sure kalo dekorku perfect dan dia turun lapangan sendiri. Jam 10 malem baru bisa loading karena malemnya ada wedding, dan ngga tau juga itu kelarnya jam berapa. Terharu. T_T

3. Baki dan Hampers : Bakiku_Id

7/10

STY_5399STY_5105

Sebenernya ngga ada masalah berarti sih disini. Kecuali aku order kan awalnya baki snack isinya :

  • Satru
  • Cokelat Koin
  • Love Cookies (cookies kacang)
  • Mancho Lawa
  • Nastar Nanas
  • Pia Cokelat

Iya emang snacknya ga ada yang tradisional. Karena keluargaku pada ga doyan. LOL. Dan mikirnya yang penting ada yang lengket dan manis. Ditengah-tengah minta ganti satru jadi meringue. Dan udah di-okein sama orang bakinya.

Hari H ga diganti tuh, tetep satru aja. Ya udah dikasih-kasih ke tetangga. Karena emang beneran pada ga doyan. Hahahaha.

Overall, penataannya rapi dan desain yang aku kasih buat hampers dan snack eksekusinya sesuai dan perfect. KECUALI, kaleng snack di hampers dan baki kan beda, nah dia ga konfirmasi dulu ke aku. Jadi aku kasih desain cuman untuk yang di baki. Ternyata H-5 baru dia kasih foto contoh hampers jadinya dan baru tau kalengannya beda. Karena udah mepet udah males mau ngapa-ngapain. Abis barangnya ditangan, tuh desain kalengnya yang lebih panjang cuman ditarik sama dia jadi keliatan peyet.

Bikin risi tapi yaudah lah. Note to self aja lain kali lebih cerewet lagi. (anak desain ya gini, yang diperhatiin bukan snacknya, tapi desainnya! hahahaha)

Untuk box hampers sesuai dengan yang aku mau sih. Saking senengnya sampe aku simpen 1 buat kenang-kenangan dan tempat nyimpen surat-surat dari Ivan. Hahahaha.

4. MUA & Cheongsam : Jessica Bridal

9/10

DSCF4130

Aku sih puas banget yah. Biarpun aku request minta red lips tapi tetep ga keliatan tua. Dari waktu graduation taun lalu juga udah pake Jessica dan puas. Makanya decide lamaran juga mau Jessica Bridal lagi. FYI, Jessica Bridal ini dueket banget dari rumah jadi apa-apa ya ingetnya Jessica Bridal ini. Tinggal ngesot doang sampe. Ga deng, ya depan gang depannya lagi. Hahahaha.

Cheongsamnya juga enak banget dipakenya. Waktu fitting bener-bener diukurinnya niat banget. Kayaknya total aku fitting 5 kali. Keuntungan tempatnya deket, fitting bolak balik ga masalah. Cheongsamnya juga pas badan, tapi tetep ngga sempit. Jadi dibuat aktivitas masih enak. Aku gotong-gotong hampers aja masih bisa hahahaha.

Cuma, kemarin itu cicik-cicik (yang riwil dan rempong) pada request rambutnya beda-beda. Tapi gatau kenapa jadi sama. Huahahaha. Dan mereka bilang makeupnya bikin keliatan tua.

Masa sih keliatan tua? Aku ngeliatnya cantik-cantik dan fresh juga. LOL

5. Cake : Le Wiji Chocolat, Topper : Tag It Caketopper

10/10

Aduh gatau lagi deh, udah affordable, ENAK, CANTIKKK lagi cakenya. Lope lope dah. Pengin minta cake itu lagi ntar waktu ultah. *colek Ivan* Huahahaha.

STY_5095

Harga 350 ribu udah dapet cake diameter 20cm, 3 lapis, vanila – cokelat – jeruk dan Korean Buttercream Flowers. Dan cake nya itu lho biarpun ga pesen yang mandarin tapi udah lembuuutt dan telornya berasa banget. Duh gatau lagi enak polll. Masih kebayang-bayang sampe hari ini. Buttercreamnya manisnya pas dan gak blenger. Hahahaha.

Toppernya juga ga kalah oke. Di Semarang tu sebenernya ada yang jual, tapi udah 2 kali an beli ga pernah puas. Mahal dan dapetnya juga kecil. Waktu order sama si Tag It ini dari Shopee, adminnya super friendly dan mau ditanya-tanyain. Aku beli yang 15 cm dan masih keliatan stand out, dengan harga yang murah juga, 70 ribu.

Anyway, ini cake juga berkali-kali difoto-fotoin orang saking cantiknya. <3<3

6. Table Setting : Yoshe Handmade, Artuie.Co

STY_5045STY_5048

Mau ngasih review malu. Hahahaha. Ini yang desain aku sendiri, Yoshe itu yang nata-natain waktu hari H acaranya.

No review yah, cuman nunjukin aja. Hahahaha.

7. Tusuk Konde : Namareta

9.5/10

DSCF4155

Bagusss pol. Dan affordable juga! 250ribu sudah dapet tusuk konde custom. Pssst.. aku nyuri ide dari olshop sebelah yang masang harga ga karuan mahalnya (ya ga nyalahin juga sih, kan handmade) dan minta dibuatin sama si Namareta ini. Jadinya persis sama yang aku pengin dan tukang hairdo ku sampe kaget waktu tau harganya cuman 250 ribu.

8. Fotografer : Satya Photographie

10/10

STY_5052 e

Vendor favorit kedua setelah dekor. Udah datengnya tepat waktu (bahkan lebih awal), dan crew nya juga bener-bener bagus ngarah-ngarahin gayanya, fotografer dan crewnya juga ramah dan sopannn banget padahal sebaya sama kita (FYI, crew pengarah gayanya tuh temen SD ku sendiri! Bisa ketemu pas acara lamaranku. hahahaha) Hasil foto-fotonya belum diedit juga udah tokcerrr. ❀

Ivan juga seneng banget sama hasil-hasil fotonya Satya ini. Padahal Satya kayaknya jadi fotografer juga baru bentar, mungkin 1-2 tahunan, tapi skill dan attitudenya professional sekali. Anyway, attitude fotografer tu penting banget buat aku. Curcol dikit, temen aku yang belum lama tingjing cerita, fotografernya tuh bener-bener ga professional. Temenku request minta desain di dalem album diubah, which is menurutku fair karena kalau album itu kan dinikmati sendiri. Tau gak fotografernya bilang apa?

“Nggak mau, aku orangnya idealis. Ya gitu jadinya.”

OMG. Not to mention fotonya bener-bener ga niat, banyak yang backlight dan miring-miring. Berbekal cerita pengalaman dari temenku, cari fotografer tuh bener-bener aku liatin attitudenya dari awal ngomong. Kalo awal-awal udah sengak, byebye deh.

Grateful ketemu sama si Satya ini. ❀

9. Cookies : Krazy Sweet Treats

10/10

Ini sedih banget dan tragis. AKU LUPA MINTA TOLONG FOTOIN COOKIESNYA. T___T Maap ya foto-fotonya ga HD. Yang di meja aku ambil pake HPku sendiri, dan yang sisanya comot dari instagramnya yang jual. T_T

Processed with VSCO with  presetScreenshot (632)

Screenshot (631)

Padahal cantik banget dan ENAKKKK banget. Jadi karena ga semua yang dateng bisa aku kasih hampers (1 hampers untuk 1 keluarga), aku decide kasih sesuatu yang bisa mereka bawa pulang, mikir-mikir akhirnya cookies inilah.

Waktu udah pada pulang aku ambil-ambil yang tersisa. Kan yang dateng banyak orang tua juga, aku udah tau pasti ada beberapa yang ga mau makan, no hard feeling. Eh cuman terkumpul 8 pcs dari 60 pcs. :O

2 pcs aku kasih ke crew foto dan sisanya aku bawa pulang. Makanin sendiri huahahhaa. Si Ivan yang penggila manis juga seneng banget. Manisnya pas, dan cookiesnya masih crunchy. Icing nya manisnya pas dan enak, padahal aku pernah dapet beli yang rasanya aneh obat banget.

Puas banget sih, banyak yang bilang juga cookiesnya enak.

10. Hand Bouquet : Blooms and Blossoms

8/10

Awalnya Ivan maunya beliin hand bouquet bunga asli. Trus aku begging minta yang palsu aja, selain bisa buat kenang-kenangan dan foto prewed (capeng irit), juga lebih bagus karena harga murah udah dapet buket yang rada gede. Si Ivan sebenernya rada anti beli bunga palsu, alesannya kalo bunganya palsu berarti cintanya juga palsu dong. Lebay emang.

STY_5129 e

Screenshot (633)

Enaknya bunga palsu lagi, bisa dikirim jauh-jauh hari sebelum acara. Ga perlu deg-degan nunggu waktu hari H. (capeng efisien) LOL.

Hand bouquetnya cukup affordable, 425 ribu sudah dapet 40+ bunga palsu + ongkir ke hotelnya Ivan. Pilihan warnanya juga sesuai banget sama yang aku mau, aku request kombinasi warna pink peach dan merah. Tapi minta merahnya dikit aja, karena gaunku warna merah.

Overall bener-bener puas dengan vendor-vendor yang ada dan dengan baik mengerjakan tugas-tugasnya. Bahkan beberapa berbaik hati ngasih kita-kita bonusan. T_T

STY_5080 e(1)

Thanks for reading! See you on my next post! ❀

 

 

 

 

Engagement Day! (Tingjing + Sangjit)

Hari besar buat aku dan Ivan karena akhirnya lamaran secara official.

Tingjing dan sangjit digabung jadi 1 karena biar simpel dan ringkes aja. Kemarin ngurus 1 hari acara gini aja mumet nya minta ampoen, ga bayangin kalo acara ginian dipisah.

Acaranya dilangsungkan pada tanggal 28 Oktober 2018, milih tanggal karena simpel aja 8 kan artinya bagus, angka yang ga ada ujungnya. Baki nya pun 8. Tapi mejanya ga 8, kebanyakan, hahahaha. Meja cukup buka 6 aja dan Thank God penuh tapi ga kepenuhan. Yang berarti hampir semua yang diundang datang. ❀

Acaranya simpel, kekeluargaan aja dan temen yang diundang pun yang bener-bener deket aja – abis itu di enslave kerjain mintain tolong suruh bawa baki yang beratnya ampun-ampunan. MWAHAHAHAHA

Ngga asik acara kalau ga ada drama.

Karena Papi udah ngga ada, wali dari keluarga digantikan oleh Mpek yang merupakan Koko tertua dari Papi. Mpek bukan orang Semarang, bawa sopir yang bukan orang Semarang juga. Dan….. Terjebak macet saudara-saudara.

Acara yang harusnya mulai jam 11, jadi molor banget dan baru bener-bener mulai jam 11.30 an. Muka udah bener-bener ga karuan dan tambah diomelin Mami juga kenapa ga minta dateng lebih awal.

(Note to self : kalau janjian sama orangtua jangan kasih jam mepet)

Acara dibuka dengan prosesi seserahan baki dari Ivan yang dikasih dan diterima sama temen-temen kita sendiri.

P.S : Maap ya foto-fotonya masih bener-bener mentah dari kamera. Dan aku juga males ngeditin satu-satu. *anak DKV apa inih* XD

STY_5213STY_5214STY_5217STY_5220

STY_5452
sudah rapi tertata semuaaaa ❀ Dekor by my bestfriend : @meandmarch

STY_5394STY_5398

STY_5399
Baki snacks. All designs by @artuie.co

STY_5402

Kemudian, ada kotbah dari Ngku dari Ivan yang emang pendeta. Kemudian perkenalan keluarga dari kedua belah pihak. (which is quite awkward for me, karena aku ga apal nama ngku, mpek, ncim, ngkim aku sendiri wuahahaha. selama ini kalo manggil ya cuman, “ngku” , “mpek” , ga pake nama. dan disuruh ngomong didepan pake mic gitu tuh awkward banget salah-salah mulu lagi. X_X)

STY_5269
Ngku lagi bawa kertas untuk mengikuti kotbahnya

Anyway, di part yang puji-pujian berkali-kali merasa terharu. Bener-bener ngerasa terberkati dengan kotbahnya dan menyadarkan hal-hal yang beberapa hari belakangan jadi struggle buat kita berdua.

STY_5278

“ngkim… ugh…Liana… eh Liani.” *awkward*

STY_5283

STY_5245
tersipu-sipu

Setelah perkenalan keluarga, langsung dilanjutkan dengan permintaan dari keluarga Ivan untuk melamar aku sebagai pendamping hidupnya. Ciiieeee… Lamaran diterima tentunya. Dan langsung prosesi pengikatan.

STY_5316 e
Foto sebelumnya sebenernya ngakak ga ada anggun-anggunnya. Karena ini si Ivan jatuh-jatuh mulu mau megang ujung kalungnya XDXD
STY_5329 e
Pemasangan cincin (lagi) Yayyy. Itu si Mami kenapa posenya macem kepo-kepo gitu yak.

Selesai deh prosesinya, resmi tunangan yayyy. Dilanjut makan-makan. Aku dan Ivan foto-foto tiada henti di depan dan mingle dengan tamu-tamu yang dateng sekaligus bagi hampers. Ngga ada foto makanannya yah, karena begitu dateng langsung dimakan saking pada kelaperan semua kali yah. Huahahaha.

STY_5507
Gaun dicincing-cincing dengan tidak anggunnya, karena abis hampir kejengkang diinjek Ivan -_-
STY_5530
Sopan ya sis XD XD Liat tuh muka hubbynya Nat2 hahahaha

STY_5538

STY_5105
Liat ginian ga perlu ditanya ya, siapa penentu tema dan warna acaranya? Huahahaha. Buat pecinta pink macem aku pas hari H tu seneng benerrrr. Pink semuahh! hahahaa. Macem Jigglypuff dimana-mana.

Habis mingle dan bagi-bagi hampers, prosesi pengembalian baki deh. Kemudian selesai semua acaranya. Yayyyy!

Merasa sangat terberkati hari itu, despite acaranya molor, tapi keseluruhan acara berjalan dengan SANGAT BAIK dan vendor-vendornya sangat baik sekali dan bener-bener membantu. Beberapa vendor bahkan dengan baik hatinya ngasih bonus. T_T

Like, what do we to deserve that. T_T Terimakasih semua!

Next time aku review vendor-vendor ini deh. ❀

STY_5032 e
One step closer, hand in hand.

STY_5127 e

Thankyou for reading! See you in my next post!

H-12 to E-Day

… Dan malah tadi malem dapet mimpi buruk.

Di mimpi tusuk kondeku ilang LOL dan aku saking paniknya cari dan nangis-nangis sambil ngobrak-ngabrik lemari. Yang di mimpi tuh carinya bukan di lemari bajuku sendiri, padahal irl mah disimpen di lemari baju sendiri.

Di mimpi juga aku bangun kesiangan sebelum acara sangjit, acara yang harusnya jam 11 siang aku baru bangun jam setengah 9.

Bangun-bangun pusing dan badan ga enak semua.

Padahal sebelom tidur nontonnya CSI, kenapa ga malah mimpi ngedate sama Gil Grissom aja sih malah mimpi tusuk konde ilang. -___-

Kata Ivan aku anxious aja karena udah semakin deket.

Iya sih, beberapa kali tiba-tiba mak DEG kayak, “ini udah kelar belom ya?”, “perlu disampein ke cici (marketing venue) nya ga ya?”, “ini udah diomongin ke cicinya belum ya?” and so on and on.

Btw, cici marketingnya venue engagement aku tuh super duper helpful dan friendly. Sampe aku sering ngga enak karena aku riwil banget dan minta macem-macem. Love you pul ci Ella ❀

Abis acara aku update deh vendor-vendor untuk engagement day (Tingjing + Sangjit digabung) aku.

Yang bikin anxious itu sebenernya ada hal-hal yang harus disiapin deket-deket hari H atau datengnya pas hari H, kayak pasang kuku palsu, buket bunga, cake & cookies, dekor, bahkan baki & hampers juga H-1. Dan HARUS BANGET dipasrahin.

Dan itu bener-bener bikin ga nyaman buat aku yang penginnya apa-apa jauhhhh-jauuuhhhh hari kelar. Dan ga kepikiran apa-apa lagi.

Bahkan pelunasan juga udah dilakukan jauh-jauh hari biarpun vendornya minta hari H, atau setelah hari H karena aku penginnya nyelesaiin apa-apa secepet mungkin dan sejauh mungkin dari hari H. Biar ntar hari H cukup tegangnya sama acara bukan tegang mikirin apa lagi yang harus dibayar.

Hope for the best for our E-day. Fingers crossed!