Wedding Day I : Holy Matrimony & McDonald’s Post-Wed

[Disclaimer : This gonna be a long ass post and full of pictures]

Hai Halo Haiii!I finally achieved new title in life : as Mrs. Ivan Gunawan!

8 February, 6 months ago, I’ve officially married my long time best friend. Mumpung lagi nganggur dan sudah settle sama kehidupan setelah menikah (cieilah) jadi pengin share-share that most memorable day of my life.

Before D-Day, February 7th

Sebenernya kita dari Kudus tanggal 6 Februari, pulang kerja langsung ke Semarang. Sampe Semarang malem dan langsung istirahat. Pagi tanggal 7 nya kita muter-muter Semarang karena ada beberapa urusan yang belom kelar kayak ambil jas Ivan & pasang nailart buat Tri dan nungguin mami pake nail gel.Selesai semuanya termasuk makan siang jam 12 lebihan dikit dan kita mutusin buat langsung ke hotel aja buat check in trus ngaplo aja di hotel seharian. Recharge sampe penuh sebelom besoknya acara full day biar ga tepar.

Kita langsung check in, sekaligus aku check in-in kamar bridesmaid dan kamar cicik. Ivan check in kamarnya + kamar bestman. Kamarku, bridesmaid dan cicik untungnya dapet 1 lantai. Tapi kamarnya Ivan dan bestman beda lantai sama aku. Yang awalnya aku pikir okelah, tapi ntar pas hari H ternyata bikin rada ribet. Aku pesen 1 kamar Junior Suites buat aku dan Mami di hari pertama, dan buat aku dan Ivan di hari setelahnya. Sisanya aku pesenin kamar Deluxe semua.

127237226

MG-Setos-Hotel-Semarang-2

Sorenya aku ngundang GO-Massage buat pijet + lulur. Ugh enak POLL kalo aja AC kamar gak kedinginan. Mau matiin kok nanggung, yaudah pijetan sambil gemeter kedinginan.

Abis pijetan, 1 bridesmaid dateng bareng bestman. Si bridesmaid ini pacarnya bestman, yang sodaranya Ivan. Jadi kita gabung ngumpul di kamarnya bridesmaid bareng sama Ivan juga kongko2.

Ngobrol-ngobrol sama Ivan, pesen makanan. Ga ada yang namanya dipingit2 deh. Karena udah dari siang-malem kita ketemu-ketemu mulu. XD

Lucunya kalo aku baca-baca banyak brides to be yang gabisa tidur malemnya, aku malah jam 9 malem udah ngantuk berat. Dan jam 10 abis ngobrol sama mami langsung pules sampe besoknya dibangunin mami jam 2.30 pagi, karena jadwalku makeup jam 3.00 pagi.

The Holy Matrimony, February 8th

Bangun pagi langsung seger, trus langsung mandi dan nungguin ci Glend, MUA aku. Mami juga langsung turun ke kamar mamanya Ivan buat di makeup disana. Karena ci Glend emang request slama makeup kalo bisa ga ada yang didalem kamar kecuali bride dan fotografer & videografer.

Kalo ga salah makeupnya kelar jam 6, foto&video dateng jam setengah 5 pagi. Sempet mulai ngantuk lagi pas ditengah-tengah makeup. Makeupnya kelar dan hasilnya oke bangett. Still look like me but better version.

Jam 07.00 mulai breakfast pake nasi langgi dari Putra Solo. Buat aku nasi box paling enak di Semarang emang Putra Solo, despite rempongnya dia cuman bisa nganter jam 7 pagi, ga bisa lebih pagian lagi. Porsinya sih mini, tapi pas buat cewek. Kalo cowok kayaknya harus 2 box ya.

Meanwhile tukang foto mulai foto-fotoin printilan wedding, kayak invitation, ring box, sepatu aku, dll.

Oh anyway, aku gajadi beli sepatu baru khusus buat wedding, aku pake wedges ku yang paling enak dan heels bagus cuman buat difoto aja. 🙂

sty_7305 e-12149285469459914848..jpg

Ivan, bridesmaids dan bestman pada breakfast di hotel – yang katanya sih enak. Aku breakfast pake nasi box aja dengan posisi pas udah diwaring hahaha.Jam 08.00-08.30 mulai foto-foto cantik di lobby hotel, sama keluarga & bridesmaid & bestman.

Pas ini rada bete karena EO yang dijanjiin ke aku bakal ada 5 orang / lebih buat di pagi hari ternyata cuman 3 orangan aja. Yang 1 juga sibuk ngurusin keluarga, 1 nya gatau ngurusin apa, 1 nya stand by dideketku tapi ya ga gitu bantuin apa-apa. Justru malah pengarah gaya di tim fotografi yang bener-bener bantuin aku.

Tapi tetep usaha buat nyengir demi fotonya bagus. Jam 09.00 kita mulai berangkat ke gereja buat pemberkatan jam 10.00. Karena lokasi gereja rada jauh dari hotel jadi kita berangkat gasik. Sampai di gereja baru mulai kerasa nervous. Apalagi kita disuruh nunggu di mobil dulu karena tetep sampenya kecepetan.

sty_3037 e9142126964891049209..jpg

sty_3056 e5613951355359297246..jpg

Btw, kita bukan orang cina yang baik dan benar jadi gak ada tuh tradisi-tradisian kayak dilempar nasi, makan onde, bahkan kita gak ada teapai! Hahaha. Alesannya, seharian itu udah cukup ribet dengan adanya pemberkatan & resepsi, kita udah terlalu males kalo dipenuhin ama tradisi-tradisi lagi yang bakal bikin kita lebih capek.

Janji nikah sih udah hafal dari 1 minggu sebelomnya. Cuman kita berdua nervous aja takut salah dan malu-maluin, dan kita berdua mules-mules didalem mobil. :/

Sampai akhirnya kita disuruh masuk. Pas baru mulai jalan masuk di gereja, baru mulai kerasa terharu, kayak “akhirnyaaa.. kita bisa sampe disini”, tapi juga sedih karena “ya ampun, abis ini i’m someone’s wife, gak lagi jadi anak mami.”

Mati-matian nahan biar ga nangis, biar difoto bagus. Tapi malah jadinya awkward.

Jujur aja aku sendiri udah lupa firman Tuhan hari itu karena terlalu nervous. It was such a blur. Sampe tiba-tiba aja udah selesai dan akhirnya kita ke janji nikah. Janji nikahnya simpel dan pendek tapi mengena :

“Di hadapan Allah dan jemaat-Nya,

saya (…) mengambil engkau (…) sebagai istri/suamiku yang sah satu-satunya mulai saat ini dan seterusnya.

Saya berjanji memelihara hidup kudus dengan istri/suami dan akan mengasihimu dalam waktu suka maupun duka, sehat maupun sakit selama kita hidup.

Saya berjanji untuk memaafkan dan mengampunimu apabila terjadi perselisihan di antara kita, seperti yang diteladakankan Tuhan Yesus Kristus.”

Setelah janji nikah, prosesi buka waring. S Ivan langsung nangis termehek-mehek, yang bikin aku jadi ikutan nangis juga. Dan sekalinya keluar, susah banget brenti. -_____-

Padahal honestly aku cukup lempeng awalnya. Sukses nahan nangis biarpun mami-mama udah sentrup-sentrup. Tapi begitu liat Ivan mulai nangis udah ga tahan juga langsung ngucur.

Abis buka waring, pasang cincin, turun dan tiup lilin, trus langsung ke prosesi minta restu ortu. Dari awal mulai jalan aja mami udah nangis-nangis mulu, apalagi pas sungkem. Mama Ivan malah keliatan kuat, cuman nangis dikit-dikit, in the end cerita ternyata takut makeup nya luntur. XD

Setelah kelar di gereja, EO nya juga cerita. Sebenernya dia biasanya nyiapin tissue cuman 1 box di gereja, cuman gatau kali ini ownernya suruh nyiapin 2 box. Dia nurut aja, trus beneran dong itu tissue 2 box abis buat segereja. Katanya pada ikut nangis-nangisan semua. Ngga cuman keluarga / relasi, singer, song leader, pemain musik, juga pada ikut nangis semua.

The whole Holy Matrimony was sacred, intimate and full of waterworks. Mungkin karena aku anak terakhir, cucu terakhir dan Ivan anak tunggal ya. Jadi rasa kehilangan dari mami-mama terasa ke semua orang. Karena papi-papa udah pada ngga ada, mami-mama jalan barengan berdua. Justru aku seneng, karena kelihatan deket dan ngga berjarak, dan ngga ngrepotin keluarga lainnya.

Yang lucu, waktu salam-salaman sebenernya aku udah ngga nangis. Sampe waktu Ivan salaman sama salah satu bestman dia yang koko sepupunya paling deket, dan aku liat kokonya nangis, sambil meluk-meluk Ivan. Trus aku banjir lagi dong, jadi abis itu aku salaman ama orang sambil mewek.

-____-

After Holy Matrimony

Selesai pemberkatan rasanya lega, happy. Urusan catpil langsung di gereja, minjem ruang bermain anak-anak. Jadi sehari urusan catpil dan gereja langsung beres. Banyak yang tanya, kok bisa petugas catpil dibawa ke gereja, bukannya sekarang udah gak bisa? Sejujurnya aku juga ngga tau, karena yang ngurusin semuanya Ivan. Aku cuman terima jadi iya-iya aja. Hahaha..

Catpil beres, kita langsung keluar buat lepas balon. Seneng banget liat banyak balon warna peach dan pink. Lebih seneng lagi semuanya sumringah, hepi-hepi abis nangis-nangisan di dalem. Sekarang kalo liat foto ini sedikit sedih sih, soalnya karena adanya covid, entah kapan bisa foto deket-deketan kayak gini lagi. :/

3g3a07887380333267781380538.jpg

Abis itu kita langsung cuss ke tempat foto-foto selanjutnya. Kita gak foto di kota lama, pantai, or anything you named it. Kita foto di MCDONALDS.

Lebih tepatnya di McD Pandanaran. Honestly, EO & fotografer sebenernya rada ragu dan sangsi sama permintaanku buat post-wed pics nya di McD. Ya biasanya capeng laen mah pengennya foto cantik-cantik di studio kek, pantai kek, eh ini malah di McD.

EO nya sempet bilang bahkan fotografernya sempet ragu-ragu bakal bisa ambil foto bagus ato gak, dan minta tolong supaya bisa ngarahin aku ke tempat lain. But it’s already become my kind of a dream buat foto post-wed di tempat yang gak mainstream. Dan sejauh ini kayaknya belom ada yang foto post-wed di McD.

So, here we go. XD

sty_82186125985493925365754.jpgsty_81314139318948366507517.jpg

Sesampainya di McD (yang unfortunately rame) sedikit malu buat keluar dari mobil manten, tapi yasudahlah. Udah kepalang tanggung. EO nya masuk dulu dan jelasin ke mbak-mbak di McD + manajernya kalo ada manten mau foto disini, boleh apa gak, bayar berapa, dll. Ternyata nggak bayar sama sekali, cuman perlu beli makan aja.

Mbak-mbak McD nya bingung gak? BINGUNG DONG. Sampe nanyain EO ku trus, “yakin mbak mau foto disini?”, EO nya cuman bisa bilang, “iya mbak, ini manten saya yang minta.”

Trus ya udah, kita masuk aja beli-beli pilih happy meal dan dijepret sana-sini. Diliatin orang-orang kayaknya. Ya secara gaunku trainnya aja panjang banget, udah narik perhatian sendiri. Yang kasian si bridesmaid & bestman sih, harus ikutan malu ngeliatin kelakuan mantennya yang random.

Selesai transaksi dan foto-foto, malahan manajernya datengin EO ku dan ngasih kupon McD kayaknya total 250 ribuan dalam bentuk 1 vouchernya 50 ribu. Kayaknya loh ya, aku juga udah lupa dan gak ngeliat. Aku langsung bilang kasih ke bestman & bridesmaid aja.

Ga cuman foto di McD aja, selesai transaksi, kita keluar dan liat ada bapak-bapak gojek & grab lagi antri makanan di tempat antri khusus diluar. Lupa siapa yang nyetusin ide, akhirnya kita foto-foto juga sama bapak-bapak itu. XD

Foto-foto di McD bentar doang abis itu kita langsung cus ke hotel buat makan siang, aku sih makan McD di mobil sama Ivan.

Mungkin pada bingung ya, ngapain sih foto di McD? Biar viral?Nggak sih, kita bahkan awalnya nggak yakin bisa foto di McD. Awalnya juga ragu-ragu. Karena kan belom pernah ada yang foto-foto di McD, kita juga ga yakin kita bakal diijinin, jadi kita mah malah udah siap-siap nyogok biar boleh.Kita tuh waktu pacaran seneng banget makan di McD, bisa dibilang McD itu our go-to foods.

Bingung mo makan apa? McD aja hayuk. So you can say McD is kind of big part in our relationship. Tri resek, PMS, nyebelin? Ivan beliin McD udah paling bener. XD

Jadi emang kita pengen foto-foto yang fun dan gak kaku. Tapi memorable. Mo sampe tua juga dikenang, karena kita yakin kita tua McD juga masih bakalan ada. Trus besok-besok kita bisa cerita ke anak-anak yang kita ajakin makan McD, “dulu mami papi foto nikahan disini.” Hahaha.

We are really really blessed to be surrounded with people that cares about us that they don’t even care if we’re embarassing. XD

Lebih blessed lagi, malemnya setelah resepsi, manajer McD whatsapp aku. Dia dapet nomerku dari fotograferku yang udah ngepost beberapa foto-fotoku. Dan minta ketemuan buat ngasih kenang-kenangan soalnya aku udah foto-foto di McD. Epic banget gak sih? Dia yang aku repotin, mintain balon lagi, malah dia yang mau kasih aku kenang-kenangan.

Karena jadwal yang mepet buat balik Kudus lagi, kita gak bisa ketemuan dan kenang-kenangannya dikirim aja ke rumahku di Kudus. Kita dapet bantal, shopping bag dan voucher makan di McD 500ribu. Emang rejeki anak soleh.

img_20200909_081805_8832233334544196758546.jpg

Sampe sini dulu ya, kapan-kapan lanjut lagi yang resepsi. Karena ini aja udah cukup panjang. Hehehe.

Thanks for reading!

Thoughts on this Pandemic

Covid-19 emang belum kelar. And we never know when will that day come, it can be 1 year from now, or hopefully it can be sooner.

Bersyukur aku merid 8 Februari, pas Covid-19 masih belum masuk di Indonesia (atau sudah, tapi ga ada yang tahu?) jadi waktu itu merid lancar jaya ga ada kepanikan dll. Tapi aku inget banget, ada temenku yang merid Maret tengah kalo ga salah, dan itu aku udah stress banget, takut dateng karena Covid mulai masuk ke Indonesia tapi juga gak enak.

Sampe akhirnya bener-bener masuk ke Indonesia dan harusnya ada 2 saudaraku yang mau acara di 28 dan 29 Maret dan semuanya harus dibatalin. Cuma dalam waktu 1 bulan, our life is totally changed.

Sebenernya aku udah kinda hygiene freak, jadi sebenernya harus hidup lebih bersih bukan masalah. Cuci tangan, ganti baju tiap habis pergi sebelum megang-megang barang lain – sudah diajarin Mami dari dulu. Mami selalu bilang diluar itu kotor, jadi kita masuk rumah harus bersih-bersih dulu, ganti baju, sebelum pegang-pegang barang lain, APALAGI naik ke atas kasur.

Masalah adalah ketika setiap hari harus denger berita Covid-19. Apalagi bulan Maret ya, pas masih awal-awalnya. Ga mau denger ya gimana, kita kan butuh update. Tapi tiap denger kok bawannya stress sampe sesek napas.

Kantorku termasuk yang ga menerapkan WFH at all. Karena ya emang kita di kota kecil, di Kudus. Which is sampe Juni awal aja yang kena masih sangat sedikit. Dan aku kerja di pabrik yang bidang industrinya termasuk yang ga boleh ditutup selama pandemi.

Yang perlu diingat dari pandemi Covid-19… Banyak orang gila haus duit yang jual-jualin barang-barang medis dengan harga gila-gilaan. Yang bikin lebih sedih, those people WAS my friend. Past tense, soalnya aku ngerasa orang kayak gitu ga pantes dianggep temen lagi. LOL

I don’t want that kind of people in my circle anymore. I’ve seen their true colors enough. 🙂

Iya, aku segitu concernnya. Actually, dari Covid-19 baru ada di Wuhan, aku udah SANGAT CONCERN. Aku hampir YAKIN 99% kalo Indonesia ga bakal siap ngadepin pandemi ini. Jadi sebenernya pas masuk di Indonesia, I’m fully prepared. Udah punya masker medis 1 box, masker N95, masker kain, obat-obatan, vitamin.

But I was lucky karena prepare dulu. Kalo orang yang bener-bener butuh kayak tenaga medis? Masker dulunya 20-50rb jadi 300rb lho. Itu yang jualan pada ga ngotak ya.

Salah satu pelajaran yang bisa diambil selama pandemi ini adalah, orang-orang tuh justru keliatan true colors nya di saat SUSAH. Ada yang jadi lebih social, ada yang justru keliatan greedy nya dan ambil keuntungan dari orang-orang yang butuh.

Dan pelajaran lainnya, bencana can take in any forms. Ga cuman gempa bumi dan tsunami lagi, seonggok virus yang we can’t even see bisa merubah seluruh dunia. Harusnya taun ini aku kondangan lumayan banyak, bahkan ada yang udah dapet undangannya. Tapi sayangnya pada dibatalin, atau tetep jalan tapi cuman holy matrimony yang cuman keluarga terdekat yang bisa dateng.

Sedihnya, lagi-lagi ada bencana kayak gini, ada beberapa yang curhat vendor-vendor justru malah ambil “kesempatan”. Ngancem kalo diundur harus nambah biaya, atau kalo dibatalin harus bayar uang ganti rugi. Which is gak make sense menurutku. Iya, vendor rugi, tapi yang mau ngadain acara emangnya ga lebih rugi?

Jadi inget-inget aja setelah ini, before we signed any kind of papers for events, bagian terms & agreement ketika ada bencana, harus diperjelas, bencananya apa aja? Pandemic is ALSO form of disaster. 

Sekarang udah 3 bulan sejak Covid-19 masuk ke Indonesia dan ngobrak-ngabrik semuanya. Pemerintah udah “berani” mencanangkan New Normal, karena ya emang gimana, ekonomi Indo udah hampir ambruk gara-gara bencana ini.

Yang bikin ngeri, karena New Normal, kasus tiap hari ga malah turun tapi justru mencapai ribuan TIAP HARI. Dan sampai aku selesai nulis ini, kasus di Indonesia sudah mencapai 50 rb. 50 ribu itu yang sudah pasti positif. Yang masih PDP dan meninggal duluan? BUANYAK.

Jadi sekarang pilihan di tangan kita. Udah siapkah menjalani New Normal dengan lebih concern terhadap kebersihan dan kesehatan diri sendiri? Pakai masker, bawa masker selalu di tas untuk ganti karena cloth mask cuma bisa dipake selama 4 jam, bawa hand sanitizer dan stop pegang-pegang muka. (The last one is the most difficult part)

Sorry for this rant. Lagi pengin ngomel-ngomel (it’s my 3rd day of period) tapi kalo di Instagram kan gabisa muat banyak. LOL

Stay healthy, everyone!

 

 

 

D-90 an

 

_M9A8821e_

_MG_2776_

Yes, it’s getting closer each and everyday – tapi urusan masih banyak yang belom kelar. Hahaha… *ketawa getir

Semakin mendekati hari H semakin buanyak masalah-masalah yang nyebelin, ga kelar-kelar, dan bikin pusing & stress.

Aku yang biasanya manja dan kebiasa bergantung sama Mami maupun Ivan, mendadak harus tiba-tiba jadi dewasa. Harus kuat dan gak boleh banyak ngomel, karena semua orang juga sama-sama stress. Tapi, apalah arti pernikahan tanpa adanya drama disana-sini? *menghibur diri sendiri

Sebelum merid juga harus sudah pindah ke kota baru ngikut tunangan karena udah keterima kerja disana. Emang sih, pengen mulai kerja dulu sebelum merid jadi biar bisa settled in, tapi ternyata tiap hari tambah kepikiran sama Mami yang bakalan aku tinggal. T_T

Saking setresnya sampe mulai ngawur makan lagi. Bahkan beberapa malem lalu aku keluarin kotak eskrim, aq ambil 2 sekop eskrim + 1 sendok crumpy. Gila gak tuh. I thought foods will makes me feels better, turns out? Malah jadi lebih parah karena guilty feeling.

 

Rundown Tingjing / Sangjit

Hai Halooo!

Berdasarkan insight yang didapet dari WordPress, kayaknya postku yang paling banyak pembacanya adalah postingku waktu pas sangjit kemaren. XD
Mungkin yang pada kecemplung disini karena searching soal sangjit yak.

Temen-temenku yang pada belum sangjit juga beberapa tanya-tanya sama aku soal sangjitan juga. Mungkin karena (keliatannya) aku yang paling rempong dan ngurusin sangjitannya paling niat. Jadilah hari ini aku mau ngeshare yang kemarin ditanyain temenku yakni rundown saat sangjit.

Sebenernya sangjit sendiri biasanya acara yang cukup intim dan cenderung kecil. Karena tujuan utamanya adalah melamar dan pengenalan kedua keluarga yang bakal jadi satu setelah ini.

Tapi, ternyata ada temenku yang cukup bingung juga soal prosesi dan ketentuan-ketentuan soal sangjit. Jadi hari ini aku mau share rundown acara sangjitku, mungkin bisa membantu beberapa calon brides yang kecemplung di blogku hehehe.

Disclaimer!

Tiap keluarga beda-beda yak, jadi jangan disamaratakan semua. Ada keluarga yang aturannya gini, ada yang beda, jadi disesuaikan aja sama keluarga masing-masing. Apa yang aku share adalah yang diyakini sama keluargaku.

Rundown acara Sangjit Tri & Ivan, 28 Oktober 2018

11.00 : Tri di dalam sama Mami & Wali

Rombongan penerima baki berbaris didepan pintu masuk

11.05 : Ivan masuk bawa bunga bersama Mama & Wali

Rombongan pembawa baki mengikuti dibelakang

11.05-11.20 : Proses penerimaan baki dan penataan baki

(Rombongan penerima & pembawa baki kembali ke meja masing-masing)

11.20 : Mulai kebaktian singkat dari Ngku Ivan

11.45 : Doa

11.50 : Prosesi melamar (tidak pakai mic, sambil duduk)

Wali Tri memberikan wejangan singkat, kemudian menerima lamaran

12.00 : Prosesi pemasangan kalung oleh Mama Ivan di depan meja baki

12.10 : Pengenalan kedua keluarga oleh Ivan & Tri (setiap keluarga yang dimaksud berdiri dari tempat duduknya)

12.10 : Menu 1 – Charsiew Pao

12.30 : Mulai foto-foto (disambi makan)

Daftar Foto:

1. Keluarga Inti Ivan & Tri
2. Mami Tri & Wali Papi Tri
3. Mama Ivan & Wali Papa Ivan
4. Keluarga besar Mami Tri
5. Keluarga besar Papi Tri
6. Keluarga besar Mama Ivan
7. Keluarga besar Papa Ivan
8. Kelompok Rumpi
9. Kelompok Bermain
10. Teman-teman Tri & Ivan

12.35 : Menu 2 – Sup Jagung Kepiting

12.50 : Menu 3 – Ayam Ca Mete

13.05 : Menu 4  – Brokoli saus Kepiting

13.10 : Menu 5  – Gurame Asam Manis

13.20 : Menu 6 – Nasi Goreng & Mie Goreng Seafood

13.30 : Mulai pembagian hampers ke seluruh tamu oleh Ivan & Tri

Menu 7 – Es Similo & Longan

13.50 : Prosesi pengembalian sebagian baki untuk keluarga Ivan dari keluarga Tri

14.15 : Penutupan acara dengan doa

Berikut rundown acara sangjitku hampir setaun yang lalu itu. Pyuh~ Ternyata hal yang paling aku inget dari acara Sangjitku itu adalah … MENU MAKANAN! Hahahahaha, udah hampir setaun dan masih inget aja loh!

Di beberapa keluarga ada yang gak pake pengenalan kedua keluarga segala, tapi Ivan mewajibkan harus ada. Karena di keluarga dia selalu ada, aku sih nurut aja. Hahaha.

Trus menurut keluarga aku, acara Sangjit itu paling bagus diadakan siang hari waktu matahari tinggi-tingginya. Makanya, baru mulai acaranya jam 11 siang yang kenyataannya sih jadi molor ke jam 11.30, tetep matahari pas tinggi-tingginya dan pas terik sih. Hehehe

Soal details acara sangjitku bisa dilihat disini dan disini.

Gak kerasa sudah hampir 1 taun sejak acara sangjitku dan tinggal menghitung bulan menuju the big day. Beberapa minggu ini dipusingin sama hal-hal yang shocking dan bikin stress, tapi kayaknya sih kita berdua bisa ngelewatinnya tanpa ada geger/drama berarti. Are we getting maturer? Hahahaha.

Dan setelah diterpa badai, tiba-tiba ada yang bikin kita happy lagi, yaitu foto prewed sudah mulai selesai diedit! Kyaaa~~

Sesuai janji, foto prewed bakal aku share juga di blog. Tapi dikit aja ya. Hahahaha.

_M9A8709_

_M9A8724_

Abis aku ngepost foto diatas ada beberapa temen yang godain katanya lebih mirip foto pre sweet 17, daripada prewed. Yah positifnya kita awet muda, tapi negatifnya kita dianggep belum siap merid dong ya? Hahahaha

Ngeliat foto-foto prewed dikit-dikit udah jadi dan pada bagus-bagus, kita jadi semangat lagi buat ngurusin printilan hari H kita. Yang ga penting-penting udah kelar sih, justru yang penting-penting ini yang belom kita urusin.

Akhir bulan ini kita baru mau mulai ngurusin N1-N4, wish us luck!

Happy preparing your engagement bride to be! See you on my next post ❤

Escape to Solo & Jogja (Prewedding in Kencana Art Photography)

18 Agustus kemaren aku sama Ivan akhirnya prewed! Asik!

Kita prewed di Kencana Photography, Jogjakarta. Jadwal prewed tanggal 18 Agustus hari Minggu, tapi kita udah cao dari Semarang buat liburan ke Solo dulu dari tanggal 16 Agustus. Alesan ke Solo karena mau liat rumah Ivan yang di Solo dan pengen liburan aja.

Di Solo kita sengaja nginep di Favehotel Solo Baru karena mau ke Double Decker yang ada di bawahnya. Dan lagi, Favehotel itu seberangan sama The Park & Hartono Mall. Aku sempet ke The Park dan nyalon di Johnny Andrean, yang salonnya jauh lebih besar dan lebih bersih dari Semarang. Cuma bayar 128ribu sudah Hair spa + blow dry + vitamin loh! Di Semarang mah mana dapet.

Malemnya kita ngedate, dasar hoki, kita kesana pas lagi promo Buy 1 Get 1 Wagyu Tenderloin! Jadi Ivan bayar kira-kira 200ribuan tapi udah dapet 2 Wagyu Tenderloin beserta dessert Chocolate Lava Cake yang perfect masaknya. Seneng banget deh. Dan lagi, di Double Decker ini lagu yang diputer adalah lagu-lagu 80-90s, selera kita banget deh, hahahaha.

img_20190816_181825_7152858610860626220277.jpg
WAGYU!
img_20190816_184557_9992582098848164222792.jpg
Perfectly melted Chocolate Lava Cake

Besoknya, kita berangkat ke Jogja. Di Jogja kita nginep di Forriz, hokinya lagi, kita dapat free upgrade room tanpa diminta. Jadi kita bayar untuk Superior, tapi kita dapat Deluxe. Tuhan sayang banget sama kita yah. 🙂 Aku asumsi sih karena sorenya ada rombongan tour 5 bus, kamar Superior mereka penuh jadi aku dan Ivan yang ga tergabung dengan tour dipindah ke Deluxe.

img_20190817_142401_4497134321501242638881.jpg
Pemandangan dari dalem kamar, itu poolnya tempat kita makan Teppanyaki Bbq malemnya

Malemnya Ivan insist mau dinner di hotel aja karena lagi ada Teppanyaki Bbq night, yang cuman ada hari Sabtu. Keberuntungan kita ga selesai sampe di upgrade room, waktu Ivan telpon untuk reservasi, karena hari itu tanggal 17 Agustus kita dapat tambahan diskon 20%. Yang jadi Ivan cukup bayar 107ribu kita sudah bisa all u can eat di rooftop Hotel. Masakannya cukup enak dan ada live cooking + live music. Yang bikin kurang nyaman cuma angin nya kenceng banget bikin rambutku jadi ikutan makan. Hahahaha.

Tibalah hari H prewed.

Malemnya susah tidur, bukan karena nervous. Tapi karena AC kamar hotel kurang dingin. Sebenernya kalo mau complain bisa banget, tapi aku lagi males komplain aja. Hahahahaha.

Aku disuruh makeup mulai dari jam 6. Makeupnya sendiri selesai cukup cepet, tapi karena cici MUA nya (kayaknya) perfeksionis dan detail oriented, jadi dia ngecek-ngecek melulu lewat kamera HP nya dan dibener-benerin lagi. Kata Ivan sih so far itu makeupku yang paling bagus, kampret berarti sebelom-sebelom ini biasa aja. Hahahaha. Katanya dia sampe taken aback dan speechless for a while, soalnya emang Ivan jam 6 cuman anter aku doang ke Kencana, trus dia balik hotel lagi. Jarak hotel-Kencana emang cuman 5menit naek mobil, jadi gampang bolak baliknya.

Aku emang sengaja suruh dia nunggu hotel aja biar dia bisa breakfast dulu dan siap-siap or maybe beresin kamar dikit (ngimpi). Eh, dia aja lupa aku suruh pasang tulisan di kamar “please makeup this room” itu. Abis deh aku omel-omelin.

Kita start foto jam 8.30 an, mulai dari studionya Kencana (lupa nomer berapa) dulu yang ada di lantai atas ruang makeup ku. Di Kencana, semuanya tersedia mulai dari props sampe gaun. Aku deal 1 gaun Royal dan 3 gaun Exclusive. Dengan penambahan 2 ballgown yang aku bawa dari Semarang – sewa di Dian Saputra.

Anyway, foto-foto prewed belum jadi yak. And no spoilers at all! Hahahaha

Sisanya foto di outdoor di Royal Kencana Mansion di tempat yang berbeda dari studio utama. Tapi gak jauh kok, cuman terpaut beberapa blok. Kita berangkat naik mobil iring-iringan sama fotografernya.

Enaknya foto di Kencana ini adalah, kita berdua dapet personal assistant for a day. Yang tugasnya :

1. Ganti hairdo aku

2. Bener-benerin gaunku / jasnya Ivan

3. Bawain sandal kemana-mana (jadi aku pake heels cuman saat difoto, pas pindah lokasi aku pake sandal)

4. Kasih makan kita berdua pas jam istirahat

Iya, deal di Kencana tuh paket komplit banget. Gak ada tuh kita yang malah ngurusin fotografer dan asistennya, yang ada kita dimanja banget dengan kemana-mana dipayungin pas udah mulai panas, dan waktu jam istirahat kita dikasih makan.

img201908181125148339666081333572639.jpg
Ini di makeup room. Itu Ivan lagi makan gudeg yang dikasih buat makan siang XD

Bener-bener gak salah pilih deh. Kalo kita deal dengan fotografer lain kan biasanya ntar kita yang ngajak mereka makan, bayarin, kalo di luar kota kita nambah bayarin biaya transport dan hotel mereka. Kalo di Kencana kita-nya yang dimanja.

Foto berakhir jam setengah 2, iya secepet itu. Tapi tetep ae kita teparrrr. Enaknya kelar jam 13.30, kita jadi punya buanyak waktu buat rehat. Besoknya kita langsung dikasih liat hasil foto-fotonya. Milih foto-foto buat diedit sampe 2 jam sendiri. Gile, bagus-bagus semua!

Dapet hasil maksimal dengan waktu minimal. Props to Kencana! Definitely recommended vendor! Kita bayar full ye, gak diendorse. Wkwkwkwk.

Eh, lupa pamer. H-2 ke Solo aku niat ke nail salon dulu untuk di nail art. Berdasar pengalaman-pengalaman sebelomnya kalo pake kupal itu kurang enak dan jadi gabisa ngapa-ngapain – dan karena aku kurang kerjaan, aku niatin manjangin kuku biar bisa cantik di nailart.

Iya emang jariku montok kayak pisang

Trus Ivan nanya dong, “Emang pas prewed keliatan kukunya?” Trus aku bilang “nggak sih kayake.” Dia ngomong dong, “lah trus ngapain pake acara di nail art segala?”

Dasar cowok emang T.I.D.A.K M.E.N.G.E.R.T.I!

Sekian update kali ini.

Sampai ketemu di post selanjutnya. Thanks for reading!

Ciao!

Wedding Ring

Iya, ga salah baca, Ivan dan aku udah beli wedding ring aja dongs.

Sebenernya kemarin-kemarin ngecek harga emas tuh melonjak naek sebelum lebaran, sekarang juga masih di angka 700ribuan (untuk antam – biasanya harga perhiasan terpaut 100ribuan dari antam) Dan udah sebulan berlalu ga ada tanda-tanda menurun, stress gak tuh.

Sampe akhirnya Mami inisiatif nanyain ke toko emas langganan dan ternyata harganya jauh beda sama toko-toko emas laen, yang sampe 600ribu/gram nya. Ivan langsung ngajakin ke toko emasnya, mumpung harganya murah. Sapa yang tahu bakal naik atau turun? Kalo menurut prediksi kayaknya justru bakal terus melonjak naik. Brides to be rajin-rajin ya ngecek harga emas. Gampang kok, tinggal googling aja “emas hari ini”, tapi biar lebih akurat mending langsung kontak ke toko emas yang kalian mau.

Akhirnya kemarin sepulang dari gereja kita berdua ke toko emas langganannya Mami. Aku sering nemenin Mami kesitu dan cicinya yang punya juga langsung ngenalin aku. Enak sih, jadi ga berasa asing banget dan karena udah kenal jadi mau nawar-nawar lebih santai. Hahahaha.

Karena dari kemaren-kemaren udah diwanti-wanti Mami, gaboleh pake yang ada matanya (which is Ivan seneng banget, beneran malah ga perlu beliin berlian lagi, LOL) kita langsung aja bilang mau yang polos aja tapi dual tone. Cicinya juga bilang, “Gapapa lah cincin kawin aja ini, nurutin orang tua aja biar seneng. Ntar kalo mau yang model-model bisa beli lagi. Nyenengin orang tua tuh rejekinya gede.” Oke deh ci sip.

Seperti yang kita duga, gak ada dong yang polos los. Harus custom. Hahaha *ketawa getir*

Tapi kalo misal adapun kita tetep harus custom juga karena cicinya ngeliat jarinya Ivan yang bagai pisang (sorry ya Hon, WKWKWK) langsung bilang “wah, harus custom tuh, ga bakal ada ukurannya.” Dan ternyata setelah diukur bener aja dong, ukurannya Ivan sampe 22 aje. Huahahahaha bisa buat cincin 1 lagi seukuranku.

tenor.gif
Kalo gainget jaim udah gini di toko mas

Kita juga ditunjukin hasil customnya dia yang persis seperti kita mau, cuman beda finishingnya. Yang ditunjukin hasil yang doff, kita (aku sih, Ivan sih manut aja udah wkwkwkwk) lebih prefer yang glossy. Trus cincin itu aku cobain pake dibawah cincin tunangan cocok juga. Yaudah, kita langsung deal. Dan sebenernya hari itu harganya udah naek lagi, tapi karena kita udah kenal kita dapet harga kemarin dong, yang lebih murah. Hahahaha.

Dengan ini berarti urusan cincin udah beres, yay!! Masih sesuai budgetnya Ivan pula, happy deh. Kita seneng deh nyicil-nyicil jadi PR semakin lama semakin berkurang, rasanya ga terlalu terbeban.

Undangan udah masuk, desain emboss di souvenir sudah oke dan tinggal nunggu pengerjaannya. Rencana bulan depan waktu prewed mau diambil sekalian, karena emang bikinnya di Jogja.

Box untuk hadiah nya bridesmaid dan bestman udah jadi, tapiiii… ada satu yang hasil cetaknya miring, udah complain dan mereka langsung inisiatif ganti – jadi no drama sih. Cuman ternyata box bridesmaidnya rada mepet ukurannya, yaudahlah yang penting isinya. Hahahaha. Seneng deh ngurusin macem-macem ga berdrama gini. Semoga tetep gini yah. *pray*

PR yang masih belum tersentuh tinggal dikit sih tapi lumayan krusial juga:

  1. Jasnya Ivan
  2. Sepatunya Tri
  3. Wedding Cake
  4. Wedding Song list
  5. Bagi di Gereja (Roti / Nasi?)

Kemarin terakhir ketemu EO dikasih setumpuk PR buat dikerjain, kayak nentuin PIC tiap-tiap kategori, itu juga belum sama sekali diurusin. Hahahaha.. Yaudah lah, go with the flow ajah.

Sekian wedding update dari bride to be yang lagi kesenengan dietnya berhasil. Soal diet bakal aku tulis di post terpisah deh.

Thanks for reading!

See u on my next post. ❤

 

 

Wedding Gown (Dian Saputra)

Karena liat post nya sis Sylvie yang ini jadi keingetan aku belom update soal wedding gown aku yang terbaru. Dulu aku sempet post salah satu wedding gown yang ga jadi aku ambil di Nov Bridal.

Karena satu dan lain hal post itu aku delete. Hehehe…

Waktu pemilihan bridal kira2 akhir taun lalu sempet galau berat antara 2 pilihan : Nov Bridal dan Dian Saputra. Sekali coba gaun di Kak Diansa ternyata aku (dan Mami) langsung jatuh hati. Anyway, Dian Saputra itu fashion designer bukan bridal yah.

Salah satu alasan akhirnya aku pilih Dian Saputra karena dia fashion designer, jadi biarpun aku dapet gaun second, yang second bawahnya aja – atasannya aku bakal dapet baru gres sesuai aku mau – sesuai ukuranku dan 2 looks pula pagi dan malem. 😆

Juni sebelum lebaran kemarin akhirnya kesana dan pilih2 gaun untuk wedding sekaligus pre-wedding ditemenin cici dan mami. Karena Agustus nanti udah mau prewed, biar ga terlalu mepet.

Aku coba 4 gaun wedding dan 2 gaun prewed.

yang dipake buat Fashion Show Dian Saputra di IKAPESTA 2019. seneng aslinya tapi liat di camera kok malah jadi riweh banget. cocok buat yang temanya shooting star nih.
kurang suka tekstur di roknya dan terlalu mekrok

Sebenernya aku kurang sreg gaun yang trainnya puanjang – tapi apa daya, di Diansa cuman ada yang trainnya panjang2. Tapi kata Kak Dian kalo trainnya panjang bagus difoto apalagi dari belakang. Yaudah nurut aja deh.

(Goodluck my bridesmaids 😆)

Dari 2 gaun diatas ga ada yang aku pilih ya. Model yang aku request juga gak kayak yang diatas, hihihi… Biar surprise ntar kalo hari H nya.

Memang paling asik tuh pilih2 gaun yah. Biarpun cape dan berat tapi ga brasa lho. Tau-tau udah 2 jam disana aja dan karena cici udah mau nonton aku disuruh cepetan kelar.

Gaun udah fix, sekarang PR yang belum keurus adalah : wedding cake, souvenir dan undangan. (ini PR khusus pihak aku sih, untuk pihaknya Ivan kalo gak mengandung estetika aku ga ikut ngurusin, hahahaha) Herannya, vendor souvenir dan undangan yang aku incer pada bikinnya kilat semua. Serius loh, aku yang gaptek apa gimana ya, sekarang teknologi udah maju banget yah sampe pada 1 bulan janji kelar semua. Jadi mau bikin jauh-jauh hari juga rada males, karena ntar harus nyimpenin lama.

Untuk undangan mungkin cepetnya karena desain dari aku, dia tinggal nyetak aja. Iya, undangan, table setting, table name, mingle cake packaging, thankyou card, anything you name it – semua aku desain sendiri. 😆 Lagi pikir-pikir apa dekor sekalian aku desain sendiri aja, tapi liat mood ntar deh. Hehehehe.

Untuk souvenir dan undangan amannya pesen H- berapa bulan yah? Dan untuk souvenir aku pesen lebih 20% dari undangan sih. Kebanyakan atau malah kurang? Boleh komen dibawah ya.

Thanks for reading!

Dream Wedding Cake

Dulu waktu aku pertama kali ke kondangan (yang aku inget), aku amazed sama wedding cake bertumpuk-tumpuk dan keliatan cantik. Trus aku tanya Mami, “Mam ntar kita kebagian rotinya gak? Mestinya kebagian lah ya banyak banget gitu.” Mami yang males jelasin cuman mesem-mesem aja. Sampai akhirnya MC nya ngumumin pengantin akan melakukan mingle dan bagi-bagi roti. Semangattt dong aku, wah dapet roti manten. Tapi kok yang didepan masih utuh ya?

Yah seperti yang kalian tau, yang dibagi cuman roti khusus mingle yang kecil-1-emplok-abis itu. Kemudian pas pulang Mami jelasin roti yang dipajang didepan itu roti palsu – yang terbuat dari kardus / gabus. Dari detik itu aku langsung make a promise to myself kalo ntar aku merid aku maunya wedding cake aku full roti, bisa dimakan trus dibagiin ke tamu-tamu.

1486142421
My dream wedding cake :”

Beranjak remaja pas ngeliat bubzbeauty wedding, dia pake wedding cake dan cupcake. Lucu banget dan kayaknya masih bisa direalisasikan di Indonesia.

rusticcupcakes.jpg
Another dream wedding cake + cupcake

Sekarang aku udah gede dan lagi persiapan menikah. Dan baru tahu untuk realizing my dream itu susah. Bukan gak mungkin, tapi ribet dan susah. Karena jaman sekarang hampir ga ada bakery atau cake artisan yang mau bikin cake full asli 3 tier dengan alasan takut jatoh, resiko pas pengiriman, ga bagus dipajang (ini aku gak care sih, tapi ada loh vendor yang ngomong ini.)

Akhirnya beralih cari yang mau bikin cake dan cupcake. Hampir ga ada… Adapun harganya udah ga masuk akal. T_T

Jadi sampe sekarang untuk wedding cake bener-bener belom ada pandangan. Karena 80% part of me masih pengin BANGET untuk merealisasikan my dream wedding cake. Mami juga setuju, tapi susah banget banget untuk cari vendor yang mau bikinin.

Ada yang mau, tapi gamau anterin, trus siapee yang suruh ambil. -_-

Ada yang mau, tapi harganya ga masuk akal.

Ada yang mau, tapi akunya ga sreg karena bentuknya jelek dan gak rapi.

Downside nya real wedding cake juga banyak, salah satunya adalah keRIBETannya : ga dapet lighting, pedang potong cake, termasuk ga ada cake minglenya. Yang bikin jadi pekerjaan tambahan karena harus kerja dua kali cari vendor lagi.

Jadi ya sampe sekarang masih mikir bolak balik bolak balik bolak cuman untuk nentuin wedding cake. Ga penting banget yah. :”

 

 

 

Drama Pasfoto & Ivan’s Birthday

Karena bulan ini sudah mau masukin surat-surat ke gereja, minggu kemarin pas Ivan ke Semarang kita pasfoto. Loh, meridnya kapan? Kok udah masukin surat-surat?

Meridnya masih rada lama sebenernya, tapi karena Ivan kerja luar kota dan gabisa sering-sering ke Semarang buat ikutan pranikah – sementara digerejaku ada ketentuan harus 24 kali pertemuan pranikah dulu baru boleh menikah, maka Bapak Evangelis yang melayani aku dan Ivan kasih saran bulan Mei dimulai dan surat dimasukin ke Gereja.

Sabtu kemarin sebelom nonton Avengers: End Game (AKHIRNYA, kita berdua tuh so late to the game, premiere 24 April baru nonton tanggal 4 Mei!) kita pergi pasfoto 4×6 dulu. Awal pergi cuaca masih mendung-mendung enak gitu. Waktu kita udah deket-deket tempat pasfotonya, tiba-tiba ujan dueres yang sampe jalanan ga keliatan gitu. Wiper udah max masih ga keliatan jalannya, parah banget kan.

Kita pasfoto di Starflash. Lokasinya tuh sebenernya strategis, cuman dia saking kecilnya parkiran mobilnya cuman muat 2 mobil. Dan udah ada 2 mobil nongkrong disitu. Kita jadi bingung mau parkir di jalan, posisinya masih ujan dueres. Kalo turun udah capek-capek dandan buat foto ntar lepek dong kena ujan.

tumblr_lv6bvbfp6e1r1yutvo1_400
Rain, rain go away come again another day

Akhirnya karena waktu semakin mepet sama nonton film, kita maksain turun dan bener aja, rambut yang aku curly jadi loss kena ujan, belom sepatunya Ivan basah sampe dia harus ganti sandal karena saking ujannya gede, jalanannya ternyata mulai banjir. -____- Udah rada badmood tuh dia, belum payung yang dia pake susah dibuka jadilah dia kena ujan dikit dan karena bajunya putih keliatan nemblok-nemblok.

Biaya pasfoto 4×6 di Starflash cukup murah sih sebenernya, apalagi mengingat ditungguin 10 menit jadi. Rp 50.000 saja sudah dapat 8 pasfoto, kalau minta tambahan 1 fotonya Rp 1.200 saja. Kita akhirnya minta tambah cetak 8 lagi, karena ini belum-belum kok Gereja aja udah minta 4 foto cetak. Lebih baik kelebihan daripada kurang, kita males juga bolak-balik ke tempat foto. Hehehe.

Anyway, kita tanya beberapa orang dan tukang fotonya, background foto dempet yang bener seharusnya  warna apa sih? Kebanyakan bilang warnanya bebas aja. Kita totally clueless dan pilih background biru aja biar cocok sama bajuku yang warna putih-abu-abu. Ada yang tahu harusnya warna apa? Please leave a comment yah. 🙂

Starflash studionya bersih, nyaman dan dingin. Penting nih. Soalnya aku pernah ke studio foto yang lebih mahal dari ini tapi studionya kotor berdebu dan panas karena ga ada AC. -_- Kayaknya untuk foto pasfoto bakal langganan deh sama Starflash. Soalnya cepet banget jadinya.

Kita masuk studio dan disuruh prepare dulu di ruang makeup. Ada kaca besar dan box-box tissue. Kita langsung lap-lap dan berusaha benerin rambut sebisa mungkin. Setelah selesai langsung disuruh foto, yang ga ada 2 menit kelar. Kemudian nungguin hasil jadinya. Saking dinginnya, baru 5 menit diruangan baju Ivan yang basah langsung kering. XD

Mood Ivan mulai membaik waktu dia liat hasil akhir fotonya. Keluar dari studio bahkan cengar-cengir biarpun masih ujan dikit.

IMG20190504164437
Tuh rambutku udah lepek >.<

Dan hari itu ditutup dengan sedih-sedih karena seri Avengers selesai. Tapi kita berdua cukup puas sama endingnya,, most of them are happy. Terutama my favorite hero of all time – Captain America. ❤ ❤

Besokannya Ivan birthday yang ke 25 dan sekaligus kita berdua katekisasi Pranikah yang pertama, yayyyy! Sembari kita nungguin bapaknya, kita makan-makan di kantin Gereja. Badmood dikit karena little misunderstanding, tapi kita bisa melalui katekisasi Pranikah pertama dengan baik. Semakin mendekati hari menikah tuh somehow kita berdua jadi lebih sensi dan moody. >.<

Habis dari katekisasi Pranikah kita langsung meluncur ke Scoops dan celebrate his birthday there.

LRM_EXPORT_54871388586187_20190505_150122435

Happy birthday once again, baby polar bear! ❤ You will always and forever be my baby. ❤ ❤

 

 

 

Long Weekend di Jogja + Coba Gaun Prewed

Haii Haloo Haiii!

Udah lamaaa yah ga ngepost. Long weekend kemarin aku dan Ivan ke Kencana Art Photography di Jogja untuk coba gaun pre-wedding sekaligus liburan heheheee.

Hari ini mau cerita pengalaman kita coba gaun disana.

Sampai di Kencana kita langsung ketemu sama marketing yang memang udah ngurusin aku dari awal deal tahun lalu, Ci Irma. Cicinya friendlyyy dan cantik loh. Dia ga segan bilang kalo ada hal-hal yang “kurang” biar fotonya nanti bisa maksimal. Sampe disana aku langsung dikasih album-album foto berisikan foto-foto gaunnya, yang bisa aku pilih untuk dicoba.

Trus, kita langsung ditunjukin album-album foto yang berisikan gaun-gaun yang sesuai paket yang kita ambil. Nanti aku pilih mana aja yang mau aku ambil, dan bakal disiapin sama cici nya. Karena lemari penyimpanannya diatas, dan aku fittingnya dibawah, jadi dibikin gitu biar ringkes.

Dulu tuh aku suka bayangin, ntar kalo Ivan finally liat aku fitting baju wedding (yah ini bukan gaun wedding yang bakal aku pake sih, tapi kan ya gaun wedding juga biarpun cuman buat foto), dia bakal terharu dan loss at words. Kenyataannya? Biasa aja. -_-

Tiap coba baju respondnya cuman, “Nah ini bagus.” TAPI KE SEMUA GAUN YANG AKU COBA. La trus milih yang mana kalo bilangnya bagus semua! -________-

Tujuan utama ke Jogja emang coba gaun aja, sisanya acara bebas. Pokoknya liburan dan leyeh-leyeh sepuasnya.

Anyway, cerita dikit, prewed di Kencana ini impianku dari gatau kapan waktu dulu pertama kali nemu instagramnya di feeds explore. Dan sebenernya cocok juga sama preference nya Ivan, karena dia ga suka prewed yang harus melanglang buana. Alesannya satu sih, capek. Hahahahaha

Cuman ga berani buat ngomong jujur karena takut aja ga sesuai budget. Sampe akhirnya waktu kita awal-awal planning, Ivan maksa buat aku tanya-tanya ke Kencana, karena dia tahu aku suka Kencana.

Thank God, Kencana saat itu lagi ada diskon yang jadi sesuai budget. Dan lebih epicnya lagi karena kita DP Kencana kita jadi dapet doorprize dari Mahkota Wedding Expo. ^0^ Semuanya emang dari Tuhan. Tau banget sih kepengenan anaknya. ❤

Hari kedua, kita jalan-jalan ke Hartono Mall selain ketemu saudara Ivan juga mau liat-liat sepatu buat aku yang pikirnya bakal dipake buat wedding nanti. Pengennya ga cuman bagus, tapi harus enak juga dipake. Sempet liat Pedro, yang cocok banget di kaki karena empuk dan enak banget tapi modelnya ga ada yang sreg.

Sedikit curcol, daridulu tu aku emang rada susah cari sepatu. Kalo ga bener-bener kepepet makanya males banget cari sepatu.

tumblr_oid5u0W3UP1shyusgo3_r1_500

Persoalannya karena ukuran kakiku tu yang aneh. Dulu jamanku SMA-kuliah kalo aku beli sepatu selalu size 36 dan fine-fine aja. Waktu aku masuk kerja dan mulai cari sepatu yang rada dewasa dikit, size 36 tuh kegedean banget di berbagai merk. Mulai dari saat itu jadi males BGT beli sepatu.

Nah, aku nemu nih sepatu bagus dan empuk dan DISKON 50%. Udah berbinar-binar gak tuh. Akhirnya aku cobalah itu ukuran 36, dan ternyata masih kegedean. Kegedean yang sampe dipake jalan tuh ketinggalan, bisa bayangin kan seberapa kegedeannya?

Cobain ukuran 35, kekecilan banget ga bisa masuk. Akhirnya mbaknya kasih opsi yang 36 dikasih ganjelan. Bisa masuk dong yang kanan, yang kiri gabisa masuk.

cinderella-gifs-steven-dam-17.gif

Itu sedih lho, ketemu sepatu yang THE ONE, diskon lagi, tapi gak muat. 😥

Sudahlah saya lelah. Akhirnya mau custom sepatu aja, biar bener-bener pas. Doakan biar ga ada drama sepatu dan kaki ini menemukan jodohnya. :’)