Wedding Ring

Iya, ga salah baca, Ivan dan aku udah beli wedding ring aja dongs.

Sebenernya kemarin-kemarin ngecek harga emas tuh melonjak naek sebelum lebaran, sekarang juga masih di angka 700ribuan (untuk antam – biasanya harga perhiasan terpaut 100ribuan dari antam) Dan udah sebulan berlalu ga ada tanda-tanda menurun, stress gak tuh.

Sampe akhirnya Mami inisiatif nanyain ke toko emas langganan dan ternyata harganya jauh beda sama toko-toko emas laen, yang sampe 600ribu/gram nya. Ivan langsung ngajakin ke toko emasnya, mumpung harganya murah. Sapa yang tahu bakal naik atau turun? Kalo menurut prediksi kayaknya justru bakal terus melonjak naik. Brides to be rajin-rajin ya ngecek harga emas. Gampang kok, tinggal googling aja “emas hari ini”, tapi biar lebih akurat mending langsung kontak ke toko emas yang kalian mau.

Akhirnya kemarin sepulang dari gereja kita berdua ke toko emas langganannya Mami. Aku sering nemenin Mami kesitu dan cicinya yang punya juga langsung ngenalin aku. Enak sih, jadi ga berasa asing banget dan karena udah kenal jadi mau nawar-nawar lebih santai. Hahahaha.

Karena dari kemaren-kemaren udah diwanti-wanti Mami, gaboleh pake yang ada matanya (which is Ivan seneng banget, beneran malah ga perlu beliin berlian lagi, LOL) kita langsung aja bilang mau yang polos aja tapi dual tone. Cicinya juga bilang, “Gapapa lah cincin kawin aja ini, nurutin orang tua aja biar seneng. Ntar kalo mau yang model-model bisa beli lagi. Nyenengin orang tua tuh rejekinya gede.” Oke deh ci sip.

Seperti yang kita duga, gak ada dong yang polos los. Harus custom. Hahaha *ketawa getir*

Tapi kalo misal adapun kita tetep harus custom juga karena cicinya ngeliat jarinya Ivan yang bagai pisang (sorry ya Hon, WKWKWK) langsung bilang “wah, harus custom tuh, ga bakal ada ukurannya.” Dan ternyata setelah diukur bener aja dong, ukurannya Ivan sampe 22 aje. Huahahahaha bisa buat cincin 1 lagi seukuranku.

tenor.gif
Kalo gainget jaim udah gini di toko mas

Kita juga ditunjukin hasil customnya dia yang persis seperti kita mau, cuman beda finishingnya. Yang ditunjukin hasil yang doff, kita (aku sih, Ivan sih manut aja udah wkwkwkwk) lebih prefer yang glossy. Trus cincin itu aku cobain pake dibawah cincin tunangan cocok juga. Yaudah, kita langsung deal. Dan sebenernya hari itu harganya udah naek lagi, tapi karena kita udah kenal kita dapet harga kemarin dong, yang lebih murah. Hahahaha.

Dengan ini berarti urusan cincin udah beres, yay!! Masih sesuai budgetnya Ivan pula, happy deh. Kita seneng deh nyicil-nyicil jadi PR semakin lama semakin berkurang, rasanya ga terlalu terbeban.

Undangan udah masuk, desain emboss di souvenir sudah oke dan tinggal nunggu pengerjaannya. Rencana bulan depan waktu prewed mau diambil sekalian, karena emang bikinnya di Jogja.

Box untuk hadiah nya bridesmaid dan bestman udah jadi, tapiiii… ada satu yang hasil cetaknya miring, udah complain dan mereka langsung inisiatif ganti – jadi no drama sih. Cuman ternyata box bridesmaidnya rada mepet ukurannya, yaudahlah yang penting isinya. Hahahaha. Seneng deh ngurusin macem-macem ga berdrama gini. Semoga tetep gini yah. *pray*

PR yang masih belum tersentuh tinggal dikit sih tapi lumayan krusial juga:

  1. Jasnya Ivan
  2. Sepatunya Tri
  3. Wedding Cake
  4. Wedding Song list
  5. Bagi di Gereja (Roti / Nasi?)

Kemarin terakhir ketemu EO dikasih setumpuk PR buat dikerjain, kayak nentuin PIC tiap-tiap kategori, itu juga belum sama sekali diurusin. Hahahaha.. Yaudah lah, go with the flow ajah.

Sekian wedding update dari bride to be yang lagi kesenengan dietnya berhasil. Soal diet bakal aku tulis di post terpisah deh.

Thanks for reading!

See u on my next post. ❤